Sosok Yevgeny Prigozhin, Bos Tentara Bayaran Wagner yang Mati Misterius

Sosok Yevgeny Prigozhin
Sosok Yevgeny Prigozhin, Bos Tentara Bayaran Wagner yang Mati Misterius
top banner

Sosok Yevgeny Prigozhin, Bos Tentara Bayaran Wagner yang Mati Misterius

JAKARTA, Nawacita – Sosok Yevgeny Prigozhin, kepala pasukan tentara bayaran Wagner Group, dilaporkan tewas setelah berada di dalam pesawat yang jatuh pada Rabu (23/8/2023) waktu setempat.

Kantor berita milik negara Rusia TASS mengutip otoritas penerbangan Rusia, Rosaviatsia, menyebut pria berusia 62 tahun itu memang terdaftar sebagai penumpang dalam pesawat pesawat pribadi yang melakukan perjalanan antara Moskow dan Saint Petersburg.

Kecelakaan sendiri menimbulkan banyak spekulasi, pasalnya dua bulan sebelumnya, Prigozhin dan kelompok militernya melancarkan pemberontakan yang gagal terhadap otoritas Presiden Rusia Vladimir Putin sejak ia berkuasa. Lalu seperti apa sosok Prigozhin?

Pemilik nama lengkap Yevgeny Viktorovich Prigozhin ini menjadi terkenal setelah mengambil peran dalam perang di Ukraina, di mana tentara bayarannya bertempur atas nama Moskow setelah pasukan regulernya mengalami banyak masalah hingga berakibat kemunduran.

Pasukan Wagner mengibarkan bendera Rusia di kota Bakhmut di Ukraina timur pada April setelah pertempuran yang panjang dan berdarah. Mereka mengantongi kemenangan yang sangat dibutuhkan dalam konflik yang telah berlangsung selama 15 bulan tersebut.

Prigozhin, yang lahir pada 1 Juni 1961 silam, kemudian mengubah momen kemenangan itu menjadi sebuah kesempatan beberapa hari kemudian untuk menuduh petinggi militer Rusia bertanggung jawab atas kegagalan di Ukraina.

Perseteruan dengan kementerian pertahanan mencapai puncaknya pada Juni ketika Prigozhin mengklaim para pejuangnya telah menyeberang dari Ukraina ke kota perbatasan Rusia, Rostov-on-Don. Mereka mengatakan akan melawan siapa pun yang mencoba menghentikan mereka. Pemimpin Wagner juga mempertanyakan versi resmi Kremlin tentang alasan Rusia menginvasi Ukraina.

“Kementerian Pertahanan berusaha menipu masyarakat dan presiden dan menceritakan kepada kami sebuah kisah tentang bagaimana ada agresi gila-gilaan dari Ukraina dan bahwa mereka berencana menyerang kami dengan seluruh anggota NATO,” kata Prigozhin dalam klip video yang dirilis di Telegram oleh layanan persnya saat itu.

Dalam pidato darurat yang disiarkan televisi, Putin mengatakan bahwa pemberontakan bersenjata yang dilakukan Wagner merupakan pengkhianatan dan siapa pun yang mengangkat senjata melawan militer Rusia akan dihukum.

Pemberontakan tersebut berhasil diredakan dengan kesepakatan dimana Kremlin mengatakan bahwa untuk mencegah pertumpahan darah, Prigozhin dan beberapa pejuangnya akan berangkat ke Belarusia dan kasus pidana terhadapnya atas pemberontakan bersenjata akan dibatalkan.

Kebingungan menyelimuti implementasi kesepakatan dan masa depan Prigozhin. Kremlin mengatakan dia menghadiri pertemuan dengan Putin lima hari setelah pemberontakan.

Pada tanggal 5 Juli, televisi pemerintah mengatakan penyelidikan terhadapnya masih dilakukan, dan menyiarkan rekaman yang menunjukkan uang tunai, paspor, senjata dan barang-barang lainnya yang dikatakan disita dalam penggerebekan di salah satu propertinya.

Baca Juga: Kudeta Wagner di Rusia Goyang Putin, Berikut Kronologi Lengkapnya

Namun pada akhir Juli, Prigozhin difoto di St Petersburg saat pertemuan puncak Rusia-Afrika sedang berlangsung di kota tersebut. Minggu ini dia muncul dalam sebuah video yang menurutnya diambil di Afrika, tempat Wagner beroperasi di beberapa negara.

Sosok Yevgeny Prigozhin
Sosok Yevgeny Prigozhin, Bos Tentara Bayaran Wagner yang Mati Misterius.

Latar Belakang Prigozhin

Jauh sebelumnya, Prigozhin sempat dihukum karena perampokan dan penyerangan pada tahun 1981 dan dijatuhi hukuman 12 tahun penjara. Setelah dibebaskan, ia membuka bisnis restoran di Saint Petersburg pada tahun 1990-an.

Dalam kapasitas inilah dia mengenal Putin, yang saat itu menjabat sebagai wakil walikota. Dia menggunakan koneksi itu untuk mengembangkan bisnis katering dan memenangkan kontrak pemerintah Rusia yang menguntungkan sehingga dia mendapat julukan ‘koki Putin’.

Prigozhin kemudian memperluas jangkauannya ke bidang lain, termasuk media dan pabrik troll internet terkenal yang membawanya ke dakwaan di Amerika Serikat karena ikut campur dalam pemilihan presiden tahun 2016.

Pada Januari, Prigozhin mengakui pendirian, kepemimpinan, dan pendanaan perusahaan bayangan Wagner. Dia mengatakan dia mempunyai 50.000 orang yang siap membantu pada saat-saat terbaik, dengan sekitar 35.000 orang berada di garis depan setiap saat.

Dia tidak mengatakan apakah jumlah tersebut termasuk narapidana, namun Prigozhin diketahui telah mengunjungi penjara-penjara Rusia untuk merekrut pasukan, dan menjanjikan pengampunan jika mereka selamat dari tugas garis depan selama setengah tahun bersama Wagner.

Awal Kebangkitan

Wajah Prigozhin yang penuh bekas luka, kepala yang dicukur habis, dan gigi tidak rata yang terkena noda tembakau telah dikenal luas, begitu pula kosa katanya yang penuh dengan kata-kata umpatan.

Jajak pendapat menunjukkan dia menjadi tokoh kelima yang paling dikenal setelah Putin, Perdana Menteri Mikhail Mishustin, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu.

Dia mengintai ceruk politik di kalangan konservatif Rusia yang menghormati pemimpin Soviet Joseph Stalin dan ingin memenangkan perang di Ukraina, apapun yang terjadi.

Prigozhin juga mengatakan bahwa setelah kehilangan puluhan ribu tentara bayaran di Ukraina timur, Grup Wagner miliknya harus merekrut lebih banyak orang dan berubah menjadi tentara yang memiliki ideologi.

Bagi beberapa pengamat luar, transformasi Prigozhin mungkin merupakan bagian dari rencana pengalihan kekuasaan Kremlin jika terjadi keruntuhan yang mirip dengan Masa Kesulitan antara kematian Tsar Ivan yang Mengerikan dan naiknya dinasti Romanov empat abad lalu.

cnbnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here