KPK Cegah 3 Orang ke Luar Negeri Terkait Kasus Korupsi Truk di Basarnas

Kabag Pemberitaan KPK, Ali Fikri
top banner

KPK Cegah 3 Orang ke Luar Negeri Terkait Kasus Korupsi Truk di Basarnas

Jakarta, Nawacita | KPK cegah 3 orang untuk bepergian ke luar negeri terkait penyidikan baru kasus dugaan korupsi pengadaan truk di Basarnas. Penyidikan baru di Basarnas terkait pengadaan truk angkut personel dan rescue carrier vehicle tahun 2014.

“Untuk kebutuhan dan kelancaran proses penyidikan perkara dugaan pengadaan truk angkut personil dan rescue carrier vehicle tahun 2014 di Basarnas RI, KPK telah ajukan cegah untuk tetap berada di wilayah RI terhadap 3 orang,” kata Kabag Pemberitaan KPK, Ali Fikri di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Kamis (10/8/2023).

KPK telah mengirimkan ketiga nama yang dicegah bepergian ke luar negeri tersebut ke Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham). Ketiga orang tersebut dicegah ke luar negeri selama enam bulan ke depan hingga Desember 2023.

KPK
KPK

“Pemberlakuan cegah ini untuk yang pertama sampai dengan sekitar Desember 2023 dan perpanjangan dapat dilakukan sebagaimana progres penyidikan,” ujar Ali.

Berdasarkan informasi yang diterima MNC Portal Indonesia, ketiga orang yang dicegah pergi ke luar negeri yakni, Sekretaris Utama (Sestama) Basarnas RI, Max Ruland Boseke, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Basarnas, Anjar Sulistiyono; serta Direktur CV Delima Mandiri, William Widarta.

Baca Juga: KPK Periksa Plt Direktur Jaminan Sosial Kemensos Terkait Kasus Bansos

KPK bakal segera menjadwalkan pemeriksaan terhadap ketiga orang tersebut. Ketiga orang yang dicegah ke luar negeri tersebut dikabarkan juga telah ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus korupsi baru yang sedang disidik KPK.

“Sikap kooperatif tentunya diharapkan dari para pihak dimaksud agar proses pemberkasan perkara dapat segera dirampungkan,” pungkas Ali. oz

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here