Kemnaker dan Hyundai Kerja Sama Pengembangan Pelatihan Teknisi Kejuruan Kendaraan Listrik

Menaker Ida Fauziyah menyambangi pabrik Hyundai Motor Manufacturing di Bekasi, Jawa Barat (11/5/2023).
Menaker Ida Fauziyah menyambangi pabrik Hyundai Motor Manufacturing di Bekasi, Jawa Barat (11/5/2023).
top banner

Kemnaker dan Hyundai Kerja Sama Pengembangan Pelatihan Teknisi Kejuruan Kendaraan Listrik

Jakarta, Nawacita | Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) dan PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (HMMI) menjajaki kerja sama pengembangan pelatihan teknisi kejuruan kendaraan listrik.

Menaker Ida Fauziyah menuturkan, kebutuhan teknisi kendaraan listrik yang kompeten dan berkualifikasi industri ini akan meningkat. Hal itu seiring pertumbuhan produksi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai yang diproyeksi akan terus bertambah.

“Kalau kerja sama ini dimungkinkan, nantinya akan menguntungkan kedua belah pihak, baik Kemenaker sebagai institusi yang bertanggung jawab meningkatkan kompetensi angkatan kerja Indonesia maupun perusahaan yang akan mendapatkan tenaga kerja kompeten yang dapat mendukung pengembangan bisnis mobil listrik di Indonesia,” katanya dalam siaran pers, Kamis (11/5/2023).

Menaker Ida Fauziyah menyambangi pabrik Hyundai Motor Manufacturing di Bekasi, Jawa Barat (11/5/2023).
Menaker Ida Fauziyah menyambangi pabrik Hyundai Motor Manufacturing di Bekasi, Jawa Barat (11/5/2023).

Lebih lanjut Ida memaparkan, usulan ruang lingkup kerja sama dengan perusahaan otomotif asal Korea Selatan tersebut adalah membangun pusat pelatihan kejuruan di lokasi yang telah ditetapkan.

Hal itu sebagai pusat keunggulan pelatihan teknisi kejuruan kendaran listrik di Indonesia dan mengembangkan kurikulum serta silabus. Selain itu, ada pelatihan untuk instruktur kejuruan kendaraan listrik serta menyediakan peralatan mobil praktik serta dukungan operasi dan manajemen.

“Semoga kerja sama ini dapat terwujud, sehingga nantinya akan banyak tenaga kerja yang kompeten di bidang kendaraan listrik,” pungkasnya.

Baca Juga: Kemnaker Terima 938 Aduan Terkait THR

Badan Energi Internasional (International Energy Agency/IEA) memprediksi penjualan mobil listrik dunia sepanjang 2023 dapat melonjak hingga 35 persen dibandingkan periode sebelumnya.

Dengan kenaikan itu, maka pangsa pasar mobil rendah emisi tersebut terhadap kendaraan bermotor roda empat atau lebih global, mendekati seperlima atau sekitar 14 juta unit pada 2023, dibandingkan 2022 yang hanya 10 juta unit. kmps

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here