Inilah Alasan Mengapa Gorengan Berbahaya untuk Kesehatan

ilustrasi gorengan
ilustrasi gorengan
top banner

Inilah Alasan Mengapa Gorengan Berbahaya untuk Kesehatan

Jakarta, Nawacita | Mengapa makan gorengan berbahaya untuk kesehatan? Makan gorengan sembari menyesap secangkir kopi atau teh memang nikmat rasanya. Selain menjadi camilan, gorengan juga kerap digunakan sebagai lauk atau pendamping makanan.

Banyak orang berpikir bahwa rasanya ada yang kurang jika makan atau bersantai tanpa gorengan. Tapi, sudah tahukah Anda bahwa dibalik kelezatan gorengan menyimpan hal buruk untuk kesehatan?

Melansir Healthline, memasak gorengan tentu membutuhkan banyak minyak agar matang sempurna. Selain itu, gorengan biasanya dibuat dengan tambahan tepung atau adonan khusus. Saat digoreng dengan minyak, makanan tersebut akan kehilangan air dan menyerap lemak.

ilustrasi gorengan
ilustrasi gorengan

Akibatnya, kandungan kalori didalamnya semakin meningkat. Selain tinggi kalori, makanan yang digoreng juga tinggi kandungan lemak transnya. Lemak trans terbentuk ketika lemak tak jenuh mengalami proses yang disebut hidrogenasi. Hidrogenasi terjadi saat minyak dipanaskan hingga suhu yang sangat tinggi selama memasak.

Proses tersebut mengubah struktur kimia lemak, membuatnya sulit untuk dipecah oleh tubuh, yang pada akhirnya dapat menyebabkan efek negatif pada kesehatan. Seperti yang kita tahu, memasak gorengan membutuhkan suhu tinggi.

Minyak pada suhu yang tinggi akan membentuk lemak trans. Terlebih lagi, gorengan sering kali dimasak dengan minyak sayur atau biji olahan, yang mungkin mengandung lemak trans sebelum dipanaskan.

Meski nikmat, kita tetap tidak boleh terlalu banyak mengonsumsinya. Mengonsumsi banyak gorengan bisa menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, seperti berikut:

  • Meningkatkan risiko stroke dan serangan jantung

Penelitian dalam Jurnal Health membiktokan bahwa konsumsi gorengan bisa menignkatkan risiko kejadian kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke. Seperti yang disebutkan sebelumnya, gorengan mengandung lemak trans yang tinggi.

Lemak trans ini bisa meningkatkan kadar kolesterol darah, yang pada akhirnya menjadi akar dari berbagai gangguan jantung dan pembuluh darah.

Baca Juga: Bahayakah Meniup Makanan dan Minuman Panas?

  • Meningkatkan risiko diabetes tipe 2

Riset dalam American Journal of Clinical Nutrition 14 yang diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa seringnya konsumsi makanan yang digoreng secara signifikan dikaitkan dengan risiko pengembangan diabetes tipe 2.

Gorengan memiliki kandungan kalori tinggi, yang tentunya bisa membuat berat badan bertambah. Lemaknya yang tinggi juga bisa semakin menambah cadangan lemak di tubuh. Kombinasi ini bisa menganggu kemampuan tubuh dalam menggunakan insulin. Pada akhirnya, keseimbangan gula darah di tubuh akan terganggu.

  • Mengandung Akrilamida yang berbahaya

Akrilamida adalah zat beracun yang dapat terbentuk dalam makanan selama memasak dengan suhu tinggi, seperti menggoreng atau memanggang. Zat berbahaya tersebut terbentuk dari reaksi kimia antara gula dan asam amino yang disebut asparagin.

Kandungan tepung digorengan juga memiliki konsentrasi akrilamida yang lebih tinggi. Zat tersebut bisa menimbulkan risiko beberapa jenis kanker. kmps

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here