Presiden Vladimir Putin Ditangkap, Rusia Ancam Rudal Nuklir ICC Belanda

Presiden Vladimir Putin Ditangkap
Presiden Vladimir Putin Ditangkap, Rusia Ancam Rudal Nuklir ICC Belanda
top banner

Presiden Vladimir Putin Ditangkap, Rusia Ancam Rudal Nuklir ICC Belanda

JAKARTA, Nawacita – Presiden Vladimir Putin Ditangkap, Rusia mengancam menyerang Mahkamah Pidana Internasional (ICC). Tak tanggung-tanggung, pengadilan internasional yang berkedudukan di Den Haag, Belanda itu bakal diserang dengan rudal nuklir.

Hal ini dikatakan mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev. Itu merupakan tanggapan atas keputusan ICC sebelumnya, yang mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Presiden Vladimir Putin.

“Upaya untuk mengadili Putin di ICC akan memiliki konsekuensi mengerikan bagi hukum internasional,” kata Medvedev yang juga menjabat Wakil Ketua Dewan Keamanan Federasi Rusia, dalam sebuah pernyataan di saluran Telegramnya, dikutip Newsweek, Selasa (21/3/2023).

“Sangat mungkin untuk membayangkan penggunaan ‘Onyx’ hipersonik yang ditargetkan dari Laut Utara, dari kapal Rusia ke gedung pengadilan Den Haag,” lanjutnya, mengacu pada senjata mematikan Rusia.

Baca Juga: Ancaman Perang Nuklir Vladimir Putin Makin Nyata, Simak Faktanya

Di kesempatan yang sama, ia juga menyebut ICC sebagai organisasi menyedihkan. ICC juga bukan NATO, yang memiliki “kekuatan”.

ICC Belum Beri Komentar

“Mereka (ICC) bakal takut. Dan tidak ada yang akan merasa kasihan pada mereka. Jadi, para hakim pengadilan, lihat baik-baik ke langit…,” tambah Medvedev lagi. ICC sendiri enggan berkomentar. Badan itu mengatakan tak mengomentari pernyataan politik.

Presiden Vladimir Putin Ditangkap
Presiden Vladimir Putin Ditangkap, Rusia Ancam Rudal Nuklir ICC Belanda.

Sebelumnya, ICC menyimpulkan bahwa Putin telah melakukan kejahatan perang dalam invasi besar-besaran ke Ukraina, yang dimulai hampir 13 bulan lalu. Khususnya terkait deportasi anak-anak Ukraina yang melanggar hukum.

Tidak pasti berapa banyak anak yang dibawa secara paksa ke Rusia. Namun, pada Februari, sebuah laporan dari Laboratorium Riset Kemanusiaan Yale menyatakan bahwa pada tahun lalu setidaknya 6.000 anak dari Ukraina telah dikirim ke kamp “pendidikan ulang” Rusia.

Ini merupakan pertama kalinya surat perintah penangkapan dikeluarkan terhadap pemimpin salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Namun memang, para pejabat Barat gencar menyerukan agar Putin dimintai pertanggungjawaban di tengah meningkatnya jumlah kematian warga sipil di Ukraina.

Penerbitan surat perintah mengikat 123 negara anggota ICC. Jika sasaran keputusan itu berada di wilayah mereka, negara itu bisa menangkap individu yang bersangkutan dan memindahkan mereka ke ICC di Den Haag.

cnbnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here