Orang Terkaya Indonesia Bos Gudang Garam Digugat Rp 1 T, Begini Kronologinya

Bos Gudang Garam Digugat Rp 1 T
Orang Terkaya Indonesia Bos Gudang Garam Digugat Rp 1 T, Begini Kronologinya
top banner

Berikut Kronologi Orang Terkaya Indonesia Bos Gudang Garam Digugat Rp 1 T

JAKARTA, Nawacita – Kronologi Orang Terkaya Indonesia Bos Gudang Garam Digugat Rp 1 T, Bank OCBC NISP melaporkan jajaran direksi, komisaris, hingga pemegang saham PT Hari Mahardika Utama (HMU) ke Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri. Salah satu pemegang saham HMU yang turut dilaporkan adalah, Susilo Wonowidjojo.

Ia tak lain merupakan pemilik PT Gudang Garam Tbk (GGRM). Susilo Wonowidjojo juga masuk jajaran orang terkaya Indonesia ke-14 dengan harta sekitar US$ 3,5 miliar atau setara Rp 51 triliun berdasarkan data Forbes.

Bank OCBC NISP juga melaporkan Direksi dan Komisaris PT Hair Star Indonesia (PT HSI), yang sebelumnya merupakan anak perusahaan PT HMU yang telah merugikan Bank OCBC NISP berupa kredit macet hingga senilai kurang lebih Rp 232 Miliar dan total sekitar Rp 1 Triliun di beberapa Bank lainnya.

Ihwal gugatan itu bermula di 2016. Pada periode ini, HSI memiliki pinjaman dari OCBC NISP. Sesuai perjanjian kredit tersebut, Bank OCBC NISP memberikan kredit modal kerja untuk mendukung pengembangan bisnis rambut palsu atau wig HSI yang pabriknya berada di Sidoarjo, Jawa Timur.

Pada saat kredit tersebut diberikan di Agustus 2016, Meylinda Setyo (Istri Susilo Wonowidjojo) berada dalam Susunan Pengurus HSI sebagai Presiden Komisaris. Pada tahun yang sama di bulan Desember, HMU milik Susilo Wonowidjojo menjadi pemegang saham pengendali PT HSI bersama PT Surya Multi Flora, dengan masing-masing sebanyak 50% saham.

Baca Juga: Anak Bos Wanaartha Jadi Tersangka Kasus Gagal Bayar Asuransi, FBI Turun Tangan

Adapun berdasarkan data AHU, Kementerian Hukum dan HAM, akta Nomor 016 tanggal 28 Juli 2016 dan diperbarui pada 21 Juli 2021, Susilo Wonowidjojo memiliki sebanyak 99,9% saham PT HMU senilai Rp 1,93 triliun.

Bos Gudang Garam Digugat Rp 1 T
Orang Terkaya Indonesia Bos Gudang Garam Digugat Rp 1 T, Begini Kronologinya.

“Jadi ketika kredit diberikan, Meylinda Setyo yang adalah Istri Susilo Wonowidjojo menjabat sebagai Presiden Komisaris HSI, dan kemudian HMU menjadi pemegang saham 50% saham HSI, dimana Susilo Wonowidjojo merupakan pemilik HMU yang mengendalikan HSI.

Bank OCBC NISP Ajukan Gugatan Perdata

Status itulah yang juga menjadi pertimbangan banyak bank, selain Bank OCBC NISP untuk memberikan kredit kepada PT HSI selama periode 2016-2021,” tutur Hasbi Setiawan, Kuasa Hukum OCBC NISP. Terkait kepemilikan saham, pada 17 Mei 2021, berdasarkan akta perusahaan Nomor 12, kepemilikan 50% saham HMU di HSI tiba-tiba beralih kepada Hadi Kristianto Niti Santoso.

Sementara, Surya Multi Flora tetap memiliki 50% saham. “Hilangnya saham HMU dari HSI itu kemudian diikuti dengan aksi PKPU yang akhirnya berujung pailit terhadap HSI di Pengadilan Niaga Surabaya pada tahun 2021. Kami menduga adanya indikasi perbuatan melawan hukum dari HMU untuk menghindari kewajiban HSI kepada para bank,” ujar Hasbi.

Bank OCBC NISP juga mengajukan gugatan secara perdata di Pengadilan Negeri Sidoarjo Jawa Timur, dan sidang perdana dijadwalkan pada Selasa, 7 Februari 2023. Pihak-pihak yang menjadi tergugat yakni: Susilo Wonowidjojo, PT HMU, PT Surya Multi Flora, Hadi Kristanto Niti Santoso, Linda Nitisantoso, Lianawati Setyo, Norman Sartono, Heroik Jakub, Tjandra Hartono, Daniel Widjaja, Sundoro Niti Santoso.

Serta turut tergugat PT HSI dan Ida Mustika. Dalam gugatan ini, OCBC NISP meminta ganti rugi senilai Rp 1 triliun dan senilai US$ 16,51 juta.

cnbnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here