BMKG: Ada Patahan Baru di Gempa Cianjur, Beberapa Wilayah Masuk Zona Bahaya

0
155
rumah rusak akibat gempa Cianjur
rumah rusak akibat gempa Cianjur

BMKG: Ada Patahan Baru di Gempa Cianjur, Beberapa Wilayah Masuk Zona Bahaya

Jakarta, Nawacita | Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyampaikan bahwa ada patahan baru di gempa Cianjur, Jawa Barat. Patahan baru itu dinamakan Patahan Cugenang.

“Berdasarkan hasil analisis focal mechanism serta memerhatikan posisi episenter gempa utama dan gempa susulan, dapat diketahui bahwa patahan pembangkit gempa bumi Cianjur merupakan patahan baru,” ujar Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono dalam konferensi pers yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis (8/12/2022).

Berdasarkan analisis mekanisme pergerakan patahan dan episenter gempa utama serta susulan, patahan itu mengarah ke N 347 derajat timur dan kemiringan (dip) 82,8 derajat dengan mekanisme gerak geser menganan (dextral stike-slip).

Zona bahaya patahan cugenang
Zona bahaya patahan cugenang

BMKG merekomendasikan pemukiman di daerah seluas 8,09 kilometer persegi dengan hunian sekitar 1.800 rumah yang berada di dalam zona bahaya patahan geser Cugenang, meliputi sebagian Desa Talaga, Sarampad, Nagrak, dan Cibulakan untuk direlokasi.

“Berdasarkan zona bahaya tersebut di atas, maka area yang terdokumentasi untuk direlokasi adalah area seluas 8,09 km2 dengan hunian sebanyak kurang lebih 1.800 rumah yang berada di dalam zona bahaya patahan geser Cugenang, meliputi sebagian Desa Talaga, Sarampad, Nagrak, Cibulakan,” paparnya.

“Zona bahaya merupakan zona yang rentan mengalami pergeseran atau deformasi, getaran dan kerusakan lahan, serta bangunan,” kata Daryono.

Baca Juga: Jokowi: Relokasi Rumah Korban Gempa Cianjur Dimulai Hari Ini

Ia juga mengatakan gempa Cianjur merupakan jenis gempa tektonik kerak dangkal. “Hasil monitoring BMKG hingga Kamis, 8 Desember 2022, pukul 12.00 WIB telah terjadi sebanyak 402 kali gempa susulan yang makin melemah secara fluktuatif, dengan frekuensi kejadian makin jarang. Magnitudo terbesar 4,3 dan terkecil 1,0,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati meminta agar zona-zona yang direkomendasikan direkolasi itu sebaiknya tidak dibangun pemukiman.

“Zona bahaya itu dikosongkan dari hunian, tetapi bisa untuk dimanfaatkan untuk non hunian misalnya untuk persawahan, area resapan, konservasi, dihutankan, tapi jangan dibangun rumah lagi,” tuturnya. rpblk

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here