Presiden Jokowi Bicara Makna Ketauhidan dan Kebaikan Idul Adha 1443 H

0
128
Makna Ketauhidan dan Kebaikan
Presiden Jokowi dan Menhan Prabowo saat Sholat Ied di Istiqlal, Minggu (10/7/2022). Foto : Biro Setpres RI

Presiden Jokowi menyebut hari raya Iduladha sebagai Makna Ketauhidan dan Kebaikan dalam aktivitas serta kebahagian kepada sesama umat.

Jakarta | Nawacita – Presiden Joko Widodo beserta Ibu Iriana Joko Widodo menunaikan salat Iduladha 1443 Hijriah di Masjid Istiqlal, Jakarta, pada Minggu, 10 Juli 2022. Presiden Jokowi menyebut hari raya Iduladha sebagai Makna Ketauhidan dan Kebaikan dalam aktivitas serta kebahagian kepada sesama umat.

“Bukan hanya berkurban dalam menyembelih hewan kurban, tetapi makna yang tadi saya sampaikan adalah hal yang lebih penting untuk bisa kita lakukan,” ujar Presiden dalam keterangannya seusai menunaikan salat.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden juga mengajak masyarakat turut mendoakan para jemaah haji di Tanah Suci agar diberikan keselamatan dan kesehatan hingga kembali ke Tanah Air.

“Kita berdoa bersama agar saudara-saudara kita yang sedang menunaikan ibadah haji supaya diberikan keselamatan, supaya diberikan kesehatan, kesabaran dan nanti sampai ke Tanah Air semuanya dalam keadaan selamat dan membawa haji yang mabrur,” lanjutnya.

Baca Juga : Sinergi Kadin dan Pemkot Jakarta Timur Berbagi Sapi Kurban Idul Adha

Pelaksanaan salat Iduladha di Masjid Istiqlal dilakukan tepat pada pukul 07.00 WIB. Bertindak selaku imam salat Iduladha yakni Salim Ghazali. Sementara itu, bertindak sebagai khatib adalah Ketua Badan Wakaf Indonesia Pusat K.H. Mohammad Nuh.

Dalam khotbahnya yang mengangkat tema “Semangat Gotong Royong Perkuat Sendi Kebinekaan”, khatib menuturkan dari nilai ibadah haji dan keteladanan Nabi Ibrahim a.s, manusia dikaruniai kemampuan untuk memperkuat semangat kebinekaan dan gotong royong.

Makna Ketauhidan dan Kebaikan
Presiden Jokowi dan Menhan Prabowo saat Sholat Ied di Istiqlal, Minggu (10/7/2022). Foto : Biro Setpres RI

“Tidakkah Allah Swt. yang menjadikan kita semua ini dalam keragaman, agar kita semua bisa saling kenal mengenal,” ujar khatib.

Seusai menunaikan salat Iduladha, Presiden beserta Ibu Iriana secara simbolis menyerahkan sapi kurban kepada Imam Besar Masjid Istiqlal.

Turut menunaikan salat Iduladha yakni para menteri Kabinet Indonesia Maju, para duta besar negara sahabat, dan para pemimpin organisasi Islam.

Facebooktwitterlinkedininstagramflickrfoursquaremail

LEAVE A REPLY