Pemerintah Dorong Dunia Usaha Sukseskan Program Perhutanan Sosial

0
90
Sejumlah warga melakukan aktivitas memotong kayu mangrove untuk dijadikan arang di Desa Meunasah Asan, Kecamatan Madat, Aceh Timur, Aceh, Minggu (7/2). Sejak beberapa bulan terakhir permintaan kayu arang meningkat 50 persen lebih namun pengusaha mengaku terkendala bahan baku akibat adanya larangan pemotongan pohon bakau (mangrove). ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/16.

Jakarta, Nawacita – Pemerintah terus mendorong dunia usaha untuk terlibat langsung dalam pengembangan Perhutanan Sosial sebagai off taker, sekaligus ikut membina masyarakat yang tergabung dalam Kelompok Tani Hutan (KTH).

Kepala Biro Humas, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Nunu Anugrah mengatakan hingga saat ini pemerintah telah mengalokasikan sekitar 12,7 juta hektar kawasan untuk dikelola, dan dimanfaatkan masyarakat melalui pendekatan Hutan Rakyat, Hutan Desa, Hutan Kemasyarakatan, dan jasa lingkungan serta Hutan Adat.

”Pemerintah membuka akses kepada masyarakat melalui KTH untuk mengelola dan memanfaatkan kawasan hutan, jadi bukan untuk dimiliki,” ujar Nunu Anugrah dalam siaran pers, Kamis (8/7).

Nunu menuturkan, pemerintah mengharapkan keterlibatan dunia usaha agar program Perhutanan Sosial bisa diimplementasikan secara maksimal.

Dalam pemanfaatan kawasan tersebut, pemerintah bisa melakukan penunjukan kepada kelompok tertentu sebagai KTH. Di sisi lain, pemerintah mempersilakan pelaku usaha untuk bersinergi dengan KTH guna meningkatkan nilai tambah, dan kesejahteraan bagi KTH yang mengelola.

Namun, mekanisme penunjukan tersebut tidak berlaku untuk Hutan Adat. Khusus Hutan Adat, ada persyaratan yang harus dipenuhi oleh masyarakat adat. Salah satunya memenuhi syarat historis dari kawasan tersebut.

Lainnya, masyarakat bisa mengklaim sebagai pemilik Hutan Adat jika telah memenuhi berbagai prosedur yang ada.

Peningkatan Kapasitas Masyarakat

Mengutif Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya, saat menyambut ulang tahun ke 60 Presiden Joko Widodo, pemerintah berkomitmen mensejahterakan masyarakat melalui pembangunan Perhutanan Sosial.

Program tersebut ditandai dengan suatu program utuh, tidak sebatas pemberdayaan masyarakat sebagai pekerja, tapi masyarakat dalam kapasitas pelaku usaha.

Ada fasilitasi yang utuh, di mana akses terhadap lahan usaha disertai dengan akses fasilitasi pemerintah, seperti sarana usaha tani termasuk permodalan usaha serta perintisan bersama pola off-taker, penerima produk akhir, dan dalam cluster usaha.

Dengan demikian, akan terbangun suatu interaksi ekonomi dan sentra ekonomi domestik yang kuat dan tangguh, berbasiskan potensi lokal.

sumber : berita satu 

LEAVE A REPLY