Amerika, China, UEA Berebut Planet Mars, India Segera Invasi Venus

0
211
Amerika, China, UEA Berebut Planet Mars, India Segera Invasi Venus.
Amerika, China, UEA Berebut Planet Mars, India Segera Invasi Venus.

NEW DELHI, Nawacita – Tahun ini, Amerika Serikat, China, dan Uni Emirat Arab, berlomba-lomba meluncurkan misi ke Planet Mars. Berbeda dengan ketiga negara tersebut, India justru bersiap menginvasi Planet Venus.

Misi ini sendiri dinamakan misi Shukrayaan Venus dan bakal meluncur pada 2024. Jadwal ini tertunda akibat pandemik virus Corona. Ini setahun lebih lambat dari yang direncanakan, menurut laporan media India.

Pengorbit Shukrayaan akan menjadi misi pertama ke Venus oleh Organisasi Riset Luar Angkasa India (ISRO). Misi akan mempelajari planet itu selama empat tahun, menurut SpaceNews, yang mengutip presentasi ilmuwan riset ISRO di komite yang disewa NASA pada 10 November lalu.
Baca Juga: Kompetisi Internasional Mendesain Kota di Mars, Berhadiah Ratusan Juta Rupiah

ISRO telah mengumpulkan ide untuk instrumen untuk misi berbasis Venus setidaknya sejak 2018, menurut situs web-nya. Di Komite Ilmu Planet, T Maria Antonita dari ISRO mempresentasikan lebih banyak informasi tentang Shukrayaan selama diskusi tentang rencana 10 tahun baru NASA untuk ilmu planet.

ISRO bertujuan untuk peluncuran pertengahan 2023 ketika merilis seruan untuk instrumen pada 2018, tetapi Antonita mengatakan kepada anggota komite perencanaan survei dekade Akademi Nasional pekan lalu bahwa penundaan terkait pandemik telah mendorong target tanggal peluncuran Shukrayaan hingga Desember 2024, lapor SpaceNews.

Peluang peluncuran cadangan tersedia ketika Venus dan Bumi selanjutnya sejajar pada pertengahan 2026. Peluncuran pada tahun tersebut berfungsi meminimalkan penggunaan bahan bakar pesawat ruang angkasa selama transit planet.

Baca Juga: Moskow Klaim Venus sebagai Planet Rusia

Space.com menyatakan, Shukrayaan akan diluncurkan dengan roket GSLV Mk II India. Tetapi mungkin saja mereka akan menggunakan roket GSLV Mk III yang lebih kuat untuk membawa lebih banyak instrumen atau bahan bakar, kata Antonita kepada komite. ISRO akan membuat keputusan akhir dalam tiga hingga enam bulan ke depan.

Pesawat ruang angkasa itu akan membawa beberapa instrumen untuk menyelidiki lingkungan Venus. Instrumen andalannya adalah radar aperture sintetis untuk memeriksa permukaan Venus, yang diselimuti oleh awan tebal sehingga tidak mungkin untuk melihat permukaan dalam cahaya tampak. Versi sebelumnya terbang di pesawat ruang angkasa Chandrayaan-2 India yang sekarang mengorbit Bulan.

Instrumen lain adalah kolaborasi Swedia-India yang dikenal sebagai Venusian Neutrals Analyzer, yang akan memeriksa bagaimana partikel bermuatan dari matahari berinteraksi dengan atmosfer Venus, menurut The Economic Times. Generasi awal instrumen ini diluncurkan dalam misi Bulan Chandrayaan-1 India tahun 2008-2009, mempelajari bagaimana partikel matahari memengaruhi dunia dengan atmosfer yang jauh lebih lemah.

“Shukrayaan juga akan membawa instrumen ke Venus untuk memeriksa atmosfer planet dalam panjang gelombang inframerah, ultraviolet dan submilimeter,” kata Antonita.
Sebelumnya pada 2020, para ilmuwan mengumumkan kemungkinan deteksi fosfin -elemen yang ramah kehidupan- di atmosfer Venus, meskipun banyak komunitas sains tetap skeptis terhadap temuan tersebut.

Pada bulan September, Badan Antariksa Prancis (CNES) mengumumkan juga akan menerbangkan instrumen di Shukrayaan. Venus Infrared Atmospheric Gases Linker (VIRAL) adalah kolaborasi dengan badan antariksa federal Rusia, Roscosmos. Antonita menambahkan, instrumen lain telah terpilih dan India berencana untuk menerbangkan instrumen dari Jerman.

Lusinan misi telah terbang ke Venus sejak 1960-an, tapi hanya beberapa dalam beberapa tahun terakhir. Misalnya, Venus Express Badan Antariksa Eropa mengorbit planet tersebut antara tahun 2006 dan 2014, dan pesawat ruang angkasa Akatsuki Jepang memasuki orbit pada 2015 setelah upaya sebelumnya gagal.

“Beberapa pesawat ruang angkasa juga melakukan flybys Venus dalam waktu dekat, termasuk Parker Solar Probe NASA untuk observasi matahari, dan BepiColombo Eropa dalam perjalanan ke Merkurius,” katanya.

sdnws.

LEAVE A REPLY