Komik Nabi Muhammad, Emmanuel Macron: Ini Adalah Hak Kebebasan Kami

0
571
Komik Nabi Muhammad, Emmanuel Macron: Ini Adalah Hak Kebebasan Kami.
Komik Nabi Muhammad, Emmanuel Macron: Ini Adalah Hak Kebebasan Kami.

JAKARTA, Nawacita Pernyataan terkait kebebasan berpendapat yang dikaitkan dengan kartun Nabi Muhammad serta pernyataan yang dituding menghina Islam membuat kasus itu berbuntut panjang.

Bagaimana tidak, aksi demonstrasi di berbagai negara juga banyak boikot produk dari negara tersebut dilakukan sebagai respons atas tindakan Emmanuel Macron yang dinilai menyinggung. Tak cuma di luar negeri, Majelis Ulama Indonesia (MUI) pun juga menyampaikan niatan aksi boikot.

“MUI menyatakan sikap dan mengimbau kepada Ummat Islam Indonesia dan dunia untuk memboikot semua produk yang berasal dari negara Perancis,” tulis salah satu pernyataan dalam surat yang ditandatangani Wakil Ketua Umum MUI, Muhyiddin Junaidi dan Sekjen MUI Anwar Abbas itu.

Baca Juga: Boikot Produk Prancis, Para Pemimpin Muslim Mengecamnya

Emmanuel Macron memberikan pembelaan atas pernyataan yang diungkapkan sebelumnya terkait dengan komik Nabi Muhammad dan tudingan menghina Islam. Seperti diketahui komik itu memicu ketegangan Prancis dan sejumlah negara yang mayoritas penduduknya beragama muslim lainnya. Ada beberapa negara bahkan melakukan protes dengan demo sampai melakukan boikot produk Prancis.

“Saya memahami sentimen yang diungkapkan dan saya menghormati mereka. Tapi Anda harus memahami peran saya sekarang, untuk melakukan dua hal: mempromosikan ketenangan dan juga melindungi hak-hak ini,” ujarnya dalam wawancara eksklusifnya dengan Al Jazeera pada Sabtu, 31Oktober 2020 kemarin seperti dikutip oleh wartawan.

“Saya akan selalu membela di negara saya kebebasan untuk berbicara, menulis, berpikir, menggambar. Ini adalah hak dan kebebasan kami,” kata Macron. Macron juga mengecam apa yang dia gambarkan sebagai “distorsi” dari para pemimpin politik, dengan mengatakan bahwa banyak orang yang mempercayai kartun itu adalah buatan negara Prancis.

Baca Juga: Arab Saudi Kecam Kartun yang Menghina Nabi Muhammad

“Saya pikir reaksi itu muncul sebagai akibat dari kebohongan dan distorsi kata-kata saya karena orang-orang mengerti bahwa saya mendukung kartun ini,” kata Macron.

“Karikatur itu bukan proyek pemerintah, tapi muncul dari surat kabar bebas dan independen yang tidak berafiliasi dengan pemerintah,” tambahnya. Tapi di situ ia menekankan lagi dukungannya soal kebebasan berpendapat yang kini tengah menimbulkan kontroversi.

Tak cuma itu, Macron juga mengecam sejumlah aksi teror yang terjadi setelah kasus tersebut. Misalnya seperti serangan di gereja Nice, Kamis (29/10) yang dilakukan oleh pemuda Tunisia. “Saya tidak akan pernah menerima bahwa mereka bisa membenarkan kekerasan. Dan saya pikir pesan kami jelas yakni melindungi kebebasan dan hak kita,” tegas Macron.

piraknws.

LEAVE A REPLY