Rusia Rilis Video Bom Nuklir Terkuat Sejagad Tsar Bomba

0
1379
Ilustrasi Bom Nuklir Terkuat Sejagad Tsar Bomba.
Ilustrasi Bom Nuklir Terkuat Sejagad Tsar Bomba.

MOSKOW, Nawacita – Beberapa hari menjelang peringatan 71 tahun uji coba bom atom pertama Uni Soviet pada tahun 1949, perusahaan nuklir milik negara Rusia; Rosatom, merilis rekaman video langka dan jelas dari uji ledakan Tsar Bomba tahun 1961. Itu merupakan bom nuklir terkuat sejagad sejauh ini.

Video dokumenter berdurasi 30 menit yang diterbitkan oleh Rosatom pada 20 Agustus 2020 menceritakan hari yang menentukan di bulan Oktober 1961 ketika Uni Soviet meledakkan senjata nuklir 50 megaton di sebuah pulau terpencil Arktik. Dikenal sebagai “Product 202”, ukuran dan kekuatan bom yang sangat besar itu membuatnya dijuluki “Tsar Bomba” atau “Raja Bom”.

Sebagai perbandingan, uji coba bom Amerika Serikat yang paling kuat, yakni uji Castle Bravo pada tahun 1952 berkekuatan 22 megaton. Kemudian bom yang menghancurkan kota Hiroshima Jepang pada tahun 1945 berkekuatan 16 kiloton. Sedangkan Tsar Bomba berkekuatan 50 megaton atau sekitar 1.325 kali lebih kuat dari bom Amerika.

Baca Juga: Bom Tsar Rusia: Raja Bom Nuklir Dunia, 3.000 Kalinya Bom Hiroshima

Kekuatan Tsar Bomba yang luar biasa berasal dari fusi nuklir, reaksi penghasil energi yang sama yang menggerakkan matahari. Mengutip laporan Sputnik, Selasa (25/8/2020), dalam video dokumenter tersebut, bom besar terlihat dimuat ke gerbong kereta untuk diangkut ke ujung utara, di mana bom itu tiba dengan kedok gerbong boks khas di Pangkalan Udara Olenya, tepat di selatan Murmansk.

Di bandara, pesawat sedang diisi dengan peralatan uji, termasuk berton-ton kamera pada pesawat pembom Tu-95V yang dimodifikasi khusus—oleh NATO dinamai Bear—dicat serba putih untuk mencerminkan kilatan nuklir, dan pesawat pembom Tu-16 yang akan berfungsi sebagai pesawat ekornya.

Pemandangan bom besar di bawah pesawat pembom hampir lucu, dan ketika jatuh di atas lokasi uji coba di Novaya Zemlya, sebuah parasut digunakan untuk memperlambat penurunan dan mengulur waktu pesawat untuk menghindari ledakan yang merusak. Pesawat Tu-95 berada di ketinggian sekitar 34.000 kaki ketika menjatuhkan bom, yang meledak sekitar 13.000 kaki di atas tanah untuk meminimalkan radiasi.
Baca Juga: Fakta Ledakan di Beirut Lebanon, Dahsyat Menghancurkan Seperti Bom Nuklir

Video tersebut kemudian menangkap momen ledakan dari beberapa sudut pandang, termasuk di darat dan di atas pesawat Tu-95V. Ledakan kolosal menciptakan awan jamur yang menjulang 6,2 mil di atas pulau, dan ledakan itu terlihat sejauh 621 mil di daratan. Pesawat pembom, yang baru berhasil mencapai jarak 28 mil pada saat bom meledak, merekam bola api dan awan jamur yang mengerikan, yang akhirnya mencapai lebar 56 mil.

Menurut video dokumenter tersebut, ledakan itu adalah bom “bersih” karena seberapa tinggi ledakannya, dan tak lama setelah pengujian, ilmuwan Soviet terlihat terbang ke lokasi ledakan dengan helikopter, beberapa di antaranya bahkan berjalan di sekitar daerah tersebut tanpa alat pelindung. Panas yang menyengat telah mencairkan sebagian besar salju di situs ini, yang hanya berjarak 1.200 mil dari Kutub Utara.

Gelombang kejut ledakan itu sangat besar, di mana struktur kayu hancur dan jendela pecah hingga ratusan mil jauhnya. Untungnya, bom Product 202 tidak pernah digunakan dalam konflik, dan bom sekuat itu juga tidak pernah dibuat lagi, meskipun Perdana Menteri Soviet Nikita Khrushchev kala itu sesumbar bahwa secara teknis desainnya mampu meledakkan dua kali lebih besar.

sdnws.

LEAVE A REPLY