Virus Corona China: 1.011 Orang Meninggal, 42.760 Kasus

0
166
Virus Corona China: 1.011 Orang Meninggal, 42.760 Kasus.

BEIJING, Nawacita – Serangan virus corona baru, 2019-nCov, hingga kini belum dapat dikendalikan. Korban meninggal dunia akibat terinfeksi virus ini hingga Selasa (11/2/2020) telah mencapai 1.011 orang di China. Bahkan secara global telah mencapai 1.013 orang.

Lonjakan angka kematian ini terjadi setelah provinsi Hubei melaporkan 103 kematian baru. Dalam laporan hariannya, Komisi Kesehatan Provinsi Hubei juga mengonfirmasi 2.097 kasus baru di wilayah tersebut.

Di seluruh China sekarang ada lebih dari 42.200 kasus atau orang yang terinfeksi virus Corona baru. Sedangkan data kasus global mencapai 42.760 dengan 4.097 pasien disembuhkan. Virus baru itu diyakini telah muncul tahun lalu di pasar yang menjual hewan liar di Ibu Kota Hubei, Wuhan. Kota Wuhan itulah tempat pusat wabah penyakit ini.
Baca Juga: Remdesivir, Obat Antivirus yang Dianggap Bisa Atasi Virus Korona

Presiden China Xi Jinping telah bertemu dengan para pekerja medis dan pasien yang terkena dampak wabah tersebut di sebuah rumah sakit di Beijing pada hari Senin. “Dia menyerukan langkah-langkah yang lebih tegas untuk mencegah (penyebaran) wabah itu,” bunyi siaran CCTV mengutip seruan Xi Jinping.

Sebuah tim awal untuk misi pakar internasional yang dipimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk virus itu tiba di China Senin malam. Tim dipimpin oleh Bruce Aylward. Dialah yang mengawasi respons WHO tahun 2014-2016 terhadap epidemi Ebola di Afrika Barat.
Baca Juga: Raja Salman Hubungi Xi Jinping, Beri Bantuan Tangani Virus Corona

Menjelang kedatangan tim, Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus memperingatkan bahwa ada beberapa contoh kasus di luar negeri pada orang yang tidak memiliki riwayat perjalanan ke China. Inggris pada hari Senin mencatat dua kali lipat kasus virus Corona baru menjadi delapan, dan pemerintah memperingatkan wabah virus Corona baru adalah ancaman serius dan segera.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump memperkirakan wabah akan hilang pada bulan April karena cuaca yang lebih panas, sebuah prognosis yang bertentangan dengan pejabat tinggi kesehatan AS.

sdnws.

LEAVE A REPLY