Sejarah Migrasi Manusia Paling Besar di Dunia

0
604
Krisis Pengungsi Suriah.
Krisis Pengungsi Suriah.

SURABAYA, NawacitaMERASAKAN hidup aman dan nyaman adalah dambaan semua orang. Hidup aman, nyaman, dan masa depan yang lebih beberapa alasan manusia mau bermigrasi dari tempat tinggalnya ke lokasi lain.

Tercatat migrasi manusia ini tidak sepenuhnya landai-landai saja. Banyak cerita penuh perjuangan dan pengorbanan di dalamnya. Berikut migrasi manusia terbesar dalam sejarah dunia.

1. Krisis Pengungsi Suriah

Krisis pengungsi Suriah adalah krisis yang sedang berlangsung dan contoh perang dengan migrasi massal terbanyak. Jumlah pengungsi yang melarikan diri dari Suriah dan negara-negara tetangga ke Eropa pada September 2015 diperkirakan mencapai 158 juta.

Baca Juga: Daftar Negara Dengan Jumlah Penduduk Paling Banyak di Dunia

2. Migran Meksiko

Mulai dari awal abad 20, penduduk Meksiko mulai bermigrasi ke Amerika Serikat (AS) dengan alasan kebutuhan tenaga kerja negara dan kerusuhan politik di Meksiko. Meskipun selama bertahun-tahun, undang-undang imigrasi AS telah mengalami perubahan, orang-orang Meksiko tetap menjadi kelompok imigran terbesar di negara adidaya ini.

3. Migrasi Afrika-Amerika

Migrasi Besar Afrika Amerika terjadi pada periode 1910 dan 1970 ketika sekitar enam juta orang kulit hitam bermigrasi dari Selatan ke Utara. Mereka pindah dari Texas, Alabama, Louisiana, Mississippi, dan 10 negara bagian selatan lainnya, pergi ke Northeastern, Midwestern dan Western States. Migrasi Afrika Amerika ini menjadi salah satu migrasi terbesar dalam sejarah dan menyebabkan urbanisasi populasi kulit hitam.

4. Migrasi Puritan

Migrasi puritan ke New England berlangsung dari 1620 hingga 1640, ketika para pemukim Inggris, terutama Puritan, bermigrasi ke Massachusetts dan Pulau Barbados. Sementara di Inggris, para pemukim merasa terancam oleh Raja James I dan kemudian Raja Charles I, berada di ambang konflik agama. Orang-orang puritan melarikan diri, mencari tempat di mana mereka dapat mempraktekkan agama mereka dengan bebas.

5. Perdagangan Budak Atlantik

Selama periode abad 15 dan 19, pedagang mengangkut budak dari Afrika Barat ke Dunia Baru dan Amerika. Para budak harus bekerja di perkebunan kopi, cokelat, gula, kapas dan tembakau, konstruksi, tambang perak dan emas, ladang, dan di rumah atau orang kaya sebagai pembantu. Perdagangan budak adalah salah satu migrasi terbesar dalam sejarah, di mana manusia diangkut ke tanah asing dan dijual di pasar lokal untuk menjadi milik seseorang.

Baca Juga: Deretan Negara Dengan Penderita Kanker Paling Banyak di Dunia

6. Invasi Barbar Hunian

Suku nomaden suku Hun tinggal di wilayah dekat Laut Kaspia. Nama suku tetap dalam sejarah karena serangan barbar mereka di wilayah sekitar Kekaisaran Romawi, yang memicu Migrasi Besar, atau “Mengembara Bangsa-Bangsa” antara 376 dan 476 AD. Migrasi besar melibatkan Goth, Vandal, dan Alans, yang melemahkan Kekaisaran Romawi.

sdnws.

LEAVE A REPLY