Cobain Usaha Kuliner Yuk. Tapi Kenali dulu Cloud Kitchen

0
1912
Cloud Kitchen

Mengenal Konsep Cloud Kitchen yang Tengah Naik Daun… . Sejumlah platform di Tanah Air tengah mengembangkan cloud kitchen. Salah satu yang sudah mengeksekusi dapur satelit ini adalah Grab sebelumnya juga ada grup dari Kebab Baba Rafi.

Nawacita – Perkembangan teknologi komunikasi yang begitu cepat telah mengubah gaya hidup banyak orang. Termasuk dalam persoalan makan.

Di dunia, kini dikenal sebutan cloud kitchen. Sebut saja China. Di sana konsep cloud kitchen sudah terkenal dan kian membesar.

Begitu pun di Amerika Serikat, konsep serupa tengah berkembang.  Lalu bagaimana dengan Indonesia?

Sejumlah platform di Tanah Air tengah mengembangkan cloud kitchen. Salah satu yang sudah mengeksekusi dapur satelit ini adalah Grab.

 

Setelah membuka dapur satelit dengan nama GrabKitchen di sejumlah titik di Jakarta, kini Grab membuka di Bandung, dan disusul Bali, pada September 2019.

“Target kami di Bandung ada lima titik sampai akhir tahun.”

Begitu kata Head of Marketing GrabFood and New Business Grab Indonesia, Ichmeralda Altri Rachman di Bandung, belum lama ini.

Ichmeralda mengatakan, konsep cloud kitchen yang diadopsinya sudah disesuaikan dengan kondisi pasar Indonesia. Sebab, karakteristik setiap konsumen tentu berbeda.

Misalnya orang Eropa senang membawa makan dari rumah. Sedangkan orang Asia senang membeli makanan.

Dengan cloud kitchen, konsumen ataupun pelaku usaha sangat terbantu.

Pada intinya, sambung Ichmeralda, GrabKitchen merupakan dapur delivery-only, yang menggabungkan sejumlah brand makanan dan minuman dalam satu dapur sentral.

Nah, dapur itu nantinya akan memenuhi permintaan santapan di wilayah tertentu.

Konsep dapur satelit ini memudahkan konsumen memilih santapan di area tersebut, serta mempersingkat waktu pengantaran.

“Pemilihan lokasi dipilih dari daerah mana yang paling banyak memesan. Di Bandung, Jalan Tubagus Ismail yang dipilih,” sambung dia.

Sedangkan pilihan menu, dipilih berdasarkan menu favorit yang paling banyak dipesan. Untuk Kota Bandung, karakteristik konsumennya tidak jauh dengan orang Indonesia keseluruhan.

Pengguna di Indonesia suka daging ayam. Karena itu, di GrabKitchen Bandung terdapat beberapa merchant yang menawarkan menu daging ayam.

 

Keuntungan lainnya dari dapur satelit adalah konsep “mix and match“.

Konsumen bisa memesan beberapa menu dari restoran yang berbeda dalam satu kali pemesanan dengan satu kali pengantaran.

“Untuk merchant tidak perlu membayar sewa tempat atau membayar kelengkapan dapur mereka. Itu tentu menguntungkan merchant,” cetus dia. news/we

LEAVE A REPLY