Permintaan Olahan Kopi Melambat Sebab Pasar Mulai Jenuh

0
383
Ilustrasi Kopi.
Ilustrasi Kopi.

JAKARTA, Nawacita – Permintaan olahan kopi dalam negeri melambat karena pasar mulai jenuh. Moelyono Soesilo, Ketua Departemen Specialty & Industri BPP Asosiasi Eksportir dan Industri Kopi Indonesia (AEKI), mengatakan konsumsi olahan kopi di pasar domestik mulai berkurang sejak tahun lalu.

Sebelumnya, permintaan tinggi seiring dengan pertumbuhan kafe, kedai kopi, dan restoran. “Pasar sudah agak jenuh, tahun kemarin hanya tumbuh 2%. Tahun ini diperkirakan konsumsi dalam negeri sekitar 3%,” ujarnya, Minggu (21/7/2019).

Walaupun serapan dalam negeri melambat, industri pengolahan kopi masih bisa mengekspor produknya ke pasar global karena permintaan tetap baik. Moelyono memperkirakan total ekspor produk olahan kopi pada tahun ini bisa naik.

Baca Juga: Kopi Dapat Menyembuhkan Sakit Kepala, Benarkah?

Kebijakan Pemerintah Filipina yang menerapkan safeguard terhadap produk kopi sachet Indonesia juga dinilai tidak terlalu mempengaruhi ekspor karena negara-negara Timur Tengah dan Eropa menyerap produk olahan kopi dalam negeri.

Di pasar Filipina, produk kopi sachet asal Indonesia mendominasi 60% pasar. Pemerintah negara ini sebelumnya menerapkan safeguard sebesar 10%–18% untuk produk kopi kemasan impor, termasuk dari Indonesia.

Baca Juga: Ekspor Kopi Aceh Catat Rekor Tertinggi

Tindakan pengamanan perdagangan itu dilatarbelakangi oleh neraca perdagangan Filipina yang defisit terhadap Indonesia dan selama ini Pemerintah Indonesia dinilai mengganjal pemasukan produk pertanian Filipina ke pasar Indonesia, seperti pisang cavendish, kelapa, dan bawang merah, dengan berbagai hambatan nontarif.

Produk olahan kopi yang paling banyak dikonsumsi berupa kopi bubuk, sebesar 70%-80%, sisanya berupa produk lain, seperti ekstrak, esens, dan konsentrat kopi. Adapun, untuk pasar ekspor, produk kopi dalam negeri banyak dikirim ke negara yang banyak mengonsumsi kopi seperti Amerika Serikat, Jepang, Inggris, Italia, dan Malaysia.

bsnws.

LEAVE A REPLY