Rakernas IKADIN Di Kota Surabaya Resmi Di Buka

0
587

Surabaya,Nawacita.co – Perhimpunan Advokat Indonesia ( Peradi) mengelar Rapat kerja nasional Ikadin yang diiikuti 300 peserta tersebar berbagai daerah Jumlah tersebut berasal dari 100 Dewan Perwakilan Cabang (DPC) yang tersebar di seluruh Indonesia. seperti DPC Ikadin Depok, Aceh, yogyakarta, Jambi, Banjarmasin, Jaksel, Medan, Palu, Serang banten dan Surabaya.

Agenda kali ini yang di bahas pada Rakernas ikadin dengan tema Peradin sebagai satu satunya Organisasi Advokat yang sudah di amanatkan di dalam Undang undang No 18 Tahun 2003 tentang Advokat, sebagaimana dinyatakan dalam Deklarasi dan Akta Pendirian

Kegiatan Rakernas ini akan berlang sung 8 – 10 November 2018 bertempat di Hotel Santika Primere gubeng Surabaya kamis (8/11) siang.

Dalam agenda rakernas, diselipkan juga agenda pernyataan komitmen seluruh anggota Ikadin mendukung Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) sebagai wadah tunggal (sigle bar) organisasi advokat.

“Selain penandatangan petisi, nanti setiap anggota juga menyerahkan pernyataannya secara tertulis. Kita masih konsisten mendukung sistem single bar, karena sigle bar dapat menyelesaikan segala permasalahan yang saat ini yang ada di orgaanisasi profesi advokat.

Saat ini, apabila ada advokat yang terkena sangsi salah satu organisasi advokat, maka ia berpotensi untuk pindah keanggotaan ke organisasi advokat yang lainnya. Tapi dengan sistem sigle bar, hal itu tidak bakal terjadi, sehingga profesionalisme advokat benar-benar terjaga,” ujar Hariyanto, Ketua DPC Peradi sekaligus Ikadin Surabaya, Kamis (8/11/2018).

Hariyanto juga mengatakan Peradi menyiapkan 1.000 advokat yang akan memberi konsultasi hukum gratis di gedung Gelora Pancasila Jalan Indragiri. Acara yang digelar pada Sabtu (10/11/2018) mendatang tersebut dalam rangka memperingati Hari Pahlawan.

“Kegiatan tersebut digelar untuk menepis anggapan masyarakat bahwa, advokat selalu meminta biaya untuk tiap kali konsultasi. Jenis persoalan apapun, sepanjang mengenai hukum, akan dilayani. Baik itu masalah pidana maupun perdata. Kami juga akan menyiapkan PBH (Pusat Bantuan Hukum) secara gratis bagi masyarakat. Tapi ada syaratnya. Salah satunya harus dari warga miskin,” katanya disela acara Rakernas.

Lebih lanjut, kegiatan ini akan diajukan untuk meraih rekor dari Museum Rekor Indonesia (MURI). Disisi lain, dukungan dari advokat terhadap kegiatan ini sangat tinggi.

Dari Ikadin, akan menyiapkan sebanyak 300 advokat. Belum lagi dari anggota organisasi profesi advokat lainnya.
“Kami juga bisa memberi bantuan hukum gratis pada masyarakat ketika masalah yang dihadapi menjadi persoalan publik,” tandas pria yang juga menjabat sebagai Ketua DPC Ikadin Surabaya ini.

Terkait kegiatan Rakernas Ikadin, Haryanto mengungkapkan, tidak ada isu khusus yang menjadi topik pembahasan. Acara tahunan ini akan mengevaluasi kinerja Ikadin selama 2018 dan akan memunculkan rekomendasi kegiatan di 2019. Namun, yang paling penting dari rakernas ini adalah membangun kesolidan antar anggota.” Pungkasnya

(Dny)

LEAVE A REPLY