Gapensi Berkeluh Kesah kepada Wapres Terkait Proyek Infrastruktur

0
421
Ilustrasi
Ilustrasi

Nawacita – Gabungan Pelaksana Konstruksi Indonesia (Gapensi) meminta Pemerintah melibatkan lebih banyak kontraktor swasta dalam proyek pembangunan infrastruktur nasional.

“Ada 147.000 pelaku konstruksi, ada pada posisi 1% saja itu pengusaha swasta yang besar. Cobalah itu dimanfaatkan benar-benar untuk bisa bergabung dengan (proyek) BUMN itu,” kata Sekretaris Jenderal Andi Rukman Karumpa usai bertemu Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wapres Jakarta, Senin (28/5/2018).

Dia menyayangkan dari total nilai proyek pembangunan infrastruktur nasional hampir Rp6 ribu triliun tersebut, semuanya dimonopoli oleh kontraktor Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

“Hampir Rp6 ribu triliun di 16 proyek strategis nasional, itu kan proyek besar semua, dan itu semua dikerjakan oleh BUMN. Penugasan semua, pekerjaan tol Lampung-Aceh itu (nilainya) puluhan triliun, itu BUMN juga yang disuruh cari duit,” tambahnya.

Menurutnya, pelaksana konstruksi dari pihak swasta memiliki kemampuan yang tidak kalah, bahkan bisa lebih baik daripada kontraktor BUMN, dalam mengerjakan proyek infrastruktur nasional.

“Kita juga mampu, kenapa tidak? Hanya memang kualifikasi untuk kelas itu kan masih didominasi BUMN, itu yang ingin kita ubah dalam pangsa pasar itu,” katanya.

Oleh karena itu, Gapensi meminta Pemerintah untuk lebih memperhatikan pelaksana konstruksi swasta, khususnya di tingkat daerah yang keberadaannya juga tergantikan oleh kontraktor BUMN dan BUMD.

“Dari 147 ribu anggota pelaksana konstruksi nasional saat ini, semua masih menanti nawacita pembangunan infrastruktur. Masih banyak yang belum keagian, apalagi ini mau Lebaran,” ujarnya.

Dari total nilai proyek infrastruktur sekitar Rp6 ribu triliun, 55% di antaranya dikuasai 8 perusahaan BUMN. Sedangkan sisanya 45% terdistribusi ke 140 ribuan kontraktor swasta

oke

 

 

LEAVE A REPLY