Wakil Presiden dan Ketua MPR Jadi Saksi Nikah Gubernur Kalimantan Tengah

0
402

PALANGKA RAYA,Nawacita.co- Gubernur Kalimantan Tengah H.Sugianto Sabran putra dari pasangan H. Sabran Afandie Achmud dan Hj. Hayanah asal Kabupaten Kotawaringin Barat Kalimantan Tengah dan Yulistra Ivo Azhari  putri dari pasangan Tri Tugiyanto dan Listio Handayani asal Semarang Jawa Tengah, pada hari Kamis 25 Januari 2018 melangsungkan pernikahannya di Istana Isen Mulang Palangka Raya. Prosesi pernikahan Gubernur Provinsi Kalimantan Tengah H. Sugianto Sabran dengan  Yulistra Ivo Azhari tersebut berlangsung tertib, lancar dan sukses.

Prosesi pernikahan dimulai Pukul 07.20 WIB yang diawali dengan acara pemberian Gelar Adat Dayak kepada YULISTRA IVO AZHARI dengan nama Nyai Rantian Intan dan pemberian Gelar Adat Jawa kepada H.Sugianto Sabran dengan nama Kanjeng Raden Tumenggung Hario Sugianto Sabran Sri Lintang Notoprojo dari Pakualaman Jogjakarta, yang dilanjutkan dengan Acara Sungkeman.

Seusai pemberian Gelar Adat kepada kedua mempelai dan acara sungkeman tersebut, dilanjutkan dengan prosesi Akad Nikah pada Pukul 09.30 – 10.00 WIB. Orang tua kandung pihak mempelai wanita bertindak langsung sebagai wali nikah dalam proses pernikahan tersebut, sedangkan Doa Nikah disampaikan oleh Ketua MUI KH. Ma’ruf Amin. Dalam prosesi Akad Nikah ini Wakil Presiden RI HM.Jusuf Kalla dipercayakan sebagai saksi untuk pihak mempelai pria dan Ketua MPR RI H.Zulkiflie Hasan sebagai saksi pihak mempelai wanita,  yang dihadiri wali beserta keluarga dan kerabat dekat kedua mempelai, dilanjutkan dengan penyampaian ucapan selamat dari para tamu undangan serta resepsi pernikahan hingga Pukul 14.00 WIB.

Selain HM.Jusuf Kalla dan H.Zulkiflie Hasan yang dipercayakan sebagai saksi Akad Nikah, juga tampak hadir tamu undangan lainnya diantaranya Presiden RI Ke-5 Megawati Soekarno Putri, Ketua DPD RI Oesman Sapta Odang, Menko PMK Puan Maharani, Mendagri Tjahyo Kumolo, Kapolri Tito Karnavian, Ketua PKB Muhaimin Iskandar, sejumlah Anggota DPR RI dan Menteri Kabinet Kerja serta beberapa Gubernur Kepala Daerah lainnya, termasuk para Bupati/Walikota, Camat dan Lurah se Kalteng juga diundang dalam acara pernikahan Gubernur Kalimantan Tengah tersebut.

Setelah Ijab Kabul, pada Pukul 14.00 WIB kedua mempelai yang sudah resmi menjadi suami-isteri itu turun dari Istana Isen Mulang langsung menaiki Kereta Pengantin yang didesain dalam bentuk perahu Banama Tingang.

Burung Tingang dalam kepercayaan suku Dayak melambangkan kersetiaan. Konon katanya Burung Tingang (Enggang) hanya kawin satu kali dan sangat protektif dengan pasangannya, bahkan setiap hari mengantarkan makanan berupa Buah Tanggaring kepada pasangannya.

“Jadi, jika diambil dari filosofi ini, Banama Tingang ini melambangkan kesetiaan” kata Endri yang dipercayakan mendesain perahu Banama Tingang tersebut atas permintaan pihak panitia. Perahu Banama Tingang ini dihiasi dengan bunga hidup serta ditempeli rumbai emas dan payung berwarna kuning khas Kerajaan Kotawaringin dan hiasan gunungan Jawa lambang wayang.

Kedua mempelai menaiki Kereta Burung Tingang yang diiringi puluhan paguyuban lainnya mengikuti Kirab Budaya  mengelili Bundaran Besar Palangka Raya sekaligus menyapa ribuan masyarakat yang tumpah ruah memadati Bundaran Besar dan sekitar Istana Isen Mulang sejak pagi hari,  masyarakat mengekspresikan rasa antusiasnya dan larut dalam suka cita atas pernikahan pemimpinnya itu.

Sebagaimana diketahui beberapa tahun lalu pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah menetapkan Burung Tingang (Enggang)  sebagai Lambang Fauna dan Pohon Buah Tanggaring sebagai  Lambang Flora Provinsi Kalimantan Tengah.

Untuk memeriahkan pesta pernikahan itu, panitia juga menyiapkan 3 panggung masing-masing Panggung 1 menampilkan musik lokal seperti kecapi, suling, karungut dan tari-tarian. Panggung 2 menyajikan tari-tarian dari sekolah, universitas dan perwakilan Kabupaten / Kota se-Kalimantan Tengah serta Panggung 3 disiapkan untuk kedua mempelai melakukan pemotongan tumpeng dan pembacaan doa serta pembacaan puisi. Hiburan Rakyat tersebut berlangsung hingga Pukul 17.00 WIB.

Selain itu pihak panitia juga menyiapkan ratusan tenda di lokasi Bundaran Besar Palangka Raya untuk menyajikan berbagai jenis kuliner kepada ribuan warga masyarakat yang diundang pihak panitia dan keluarga kedua mempelai dalam resepsi pernikahan tersebut.

Plt. Sekda Kalteng Fahrizal Fitri selaku Sekretaris Panitia Pernikahan Gubernur Kalimantan Tengah H.Sugianto Sabran dengan Yulistra Ivo Azhari itu menegaskan, Aparatur Sipil Negara yang menghadiri resepsi pernikahan ini secara bergantian sehingga pelayanan publik tetap berjalan seperti biasa. “Kami tidak menghentikan pelayanan. ASN tetap bekerja dan tidak diliburkan, silakan berkerja secara bergilir, karena bagaimanapun ini satu kehormatan bagi pemimpin yang melaksanakan pernikahannya”, tegas Fahrizal Fitri. HUMAS KALTENG

LEAVE A REPLY