Relawan Muda BerAkhlak Gelar Talkshow dan Nobar Capres Bareng Penyandang Disabilitas

Relawan Muda BerAkhlak Nobar Capres
Relawan Muda BerAkhlak (RMB) menggelar talkshow dan nonton bareng debat calon presiden (Capres) dengan mengajak penyandang disabilitas dari Yayasan Disabilitas Indonesia Satu, bertempat di Mardin Fine Baklava Cafe, Jakarta Selatan, Minggu (4/2/2024) malam.
top banner

Relawan Muda BerAkhlak Gelar Talkshow dan Nobar Capres Bareng Penyandang Disabilitas

Jakarta, Nawacita – Relawan Muda BerAkhlak (RMB) menggelar talkshow dan nonton bareng debat calon presiden (Capres) dengan mengajak penyandang disabilitas dari Yayasan Disabilitas Indonesia Satu, bertempat di Mardin Fine Baklava Cafe, Jakarta Selatan, Minggu (4/2/2024) malam.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Relawan Muda BerAkhlak Dita Ayu Wulandari dalam sambutannya menjelaskan, saat ini kita sedang diperhadapkan dengan berbagai tantangan yang cukup kompleks baik secara nasional maupun global, yang mengharuskan perlunya kepemimpinan yang kuat di masa depan.

“Indonesia butuh pemimpin yang memiliki karakter kepemimpinan yang kuat dan tegas sehingga berbagai tantangan dan peluang di masa depan seperti bonus demografi dan Indonesia Emas 2045 bisa kita wujudkan bareng-bareng,” demikian pidato Sekjen Relawan Muda BerAkhlak Dita Ayu Wulandari saat membuka acara talkshow.

Menurut Dita, pasangan nomor urut 2 Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka adalah kombinasi yang ideal sebagai pemimpin nasional yang perlu kita dukung di Pilpres 2024.

“Mas Gibran adalah representasi anak muda yang prestasinya sangat gemilang sejak memimpin Solo sejak terpilih pada 2020 hingga saat ini. Kemajuan Solo mendapat apresiasi besar dari para wisatawan baik lokal maupun mancanegara yang terus berdatangan,” ungkap Dita.

Baca Juga: TKN Prabowo-Gibran: Jatim adalah Basis Kemenangan Sekali Putaran

Selain itu, Nadia Silvarani Lubis dalam paparannya saat mengisi talkshow Womeninspiration dengan judul “Peran Perempuan dalam Mempersiapkan Indonesia Menuju Era Emas 2045” menyebutkan, kita perlu memahami kondisi yang dirasakan oleh penyandang disabilitas dengan membuka ruang komunikasi.

“Perlu adanya interaksi untuk saling memahami posisi masing-masing, termasuk memahami kondisi teman-teman disabilitas,”

Menurut Lubis, untuk menuju Indonesia Emas 2045, semua pihak harus kita libatkan, termasuk penyandang disabilitas.

Sementara itu, Istia Sofyania mengungkapkan, suatu perubahan itu dimulai dari lingkup paling kecil, yaitu keluarga. Menurutnya, keluarga memiliki peran strategis dalam mendorong perubahan suatu bangsa agar bisa berdaya saing dan kompetitif di masa depan.

“Sebagai perempuan dan orang tua kita harus menjadi support system yang baik buat anak-anak dalam menyongsong masa depan Indonesia yang lebih baik dan gemilang,” ujar Istia.

Istia juga menekankan soal pentingnya kesehatan dan pertumbuhan anak-anak sebagai generasi penerus yang akan melanjutkan estafet kepemimpinan nasional di masa yang akan datang.

Baca Juga: Pastikan Kemenangan Prabowo-Gibran Sekali Putaran di Jatim, Ribuan Relawan Gelar Apel Akbar Besok

“Saya bersyukur karena kandidat capres-cawapres 02 Prabowo-Gibran yang didukung oleh teman-teman Relawan Muda BerAkhlak memiliki program seperti makan siang gratis dan susu gratis yang sangat bermanfaat untuk pertumbuhan anak,” pungkas Istia.

Puteri Indonesia Pariwisata 2022, Adinda Cresheilla dalam kesempatan itu ikut memberikan support kepada perempuan dan penyandang disabilitas agar tetap optimis dan mau berkontribusi buat bangsa.

“Kita sebagai perempuan harus yakin dan percaya dengan kemampuan yang kita punya. Yakin bahwa dengan potensi yang ada kita bisa berkreasi, berinovasi, dan menghasilkan sesuatu yang bermanfaat, untuk banyak orang,” tutur Adinda.

Acara talkshow ini pun dilanjutkan dengan nonton bareng debat calon presiden yang merupakan debat terakhir dari lima rangkaian debat yang diselenggarakan oleh KPU RI.

Tema debat pada malam ini adalah soal Kesejahteraan Sosial, Kebudayaan, Pendidikan, Teknologi Informasi, Kesehatan, Ketenagakerjaan, Sumberdaya Manusia dan Inklusi.

Debat ini sendiri disiarkan secara langsung oleh TVOne, ANTV, Net TV dan Garuda TV yang terbagi dalam lima segmen.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here