Pemkot Harus Serius Perangi Peredaran Daging Glonggongan, Komisi B : Merugikan dan Berbahaya

top banner

Pemkot Harus Serius Perangi  Peredaran Daging Glonggongan, Komisi B : Merugikan dan Berbahaya

Surabaya, Nawacita  –  Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya, Anas Karno, mendorong pemerintah kota Surabaya dan stakeholders terkait untuk serius mengantisipasi peredaran daging glonggongan di lapak penjual daging Jl. Pegirikan .

“Baru satu yang ditemukan. Bisa jadi praktek ilegal seperti ini banyak terjadi di lapak-lapak penjual daging di lokasi lainnya,” ujarnya.

Legislator Fraksi PDIP Surabaya tersebut menambahkan, monitoring secara masif dan intensif patut dilakukan menyikapi kasus tersebut.

“Monitoring tidak hanya oleh PD RPH, melainkan juga oleh Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Surabaya terutama Bidang Peternakan. Dan tak lupa juga oleh PD Pasar Surya, terhadap para pedagang daging di pasar yang dikelolanya,” terang Anas.

Baca Juga : Komisi B bakal panggil kembali PT Tanrise jika kompensasi kepada warga tak tuntas

Anas menjelaskan berdasarkan literasi jurnal kesehatan yang diketahuinya, gelonggongan tidak hanya dilakukan terhadap daging sapi saja. Melainkan juga daging ayam.

“Pada intinya sama, yaitu dengan memasukkan atau menyuntikkan air, untuk menambah berat timbangan daging. Selain merugikan konsumen daging glonggongan berbahaya dikonsumsi,” imbuhnya.

Lebih lanjut Anas mengatakan, daging glonggongan rentan terinfeksi bakteri dari air yang dimasukkan paksa. Sehingga bisa memicu diare bagi yang mengkonsumsinya.

Daging gelonggongan biasanya dapat dikenali dari tekstur dagingnya yang lembek. Karena kandungan air yang tinggi.

Dn

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here