Sosok Abah Yanto Dukun Pengganda Uang Ritual Darah di Gresik, Berikut Faktanya

Dukun Pengganda Uang Ritual Darah
Sosok Abah Yanto Dukun Pengganda Uang Ritual Darah di Gresik, Berikut Faktanya
top banner

Mengenal Sosok Abah Yanto Dukun Pengganda Uang Ritual Darah di Gresik, Berikut Faktanya

JAKARTA, Nawacita – Mengenal Sosok Abah Yanto Dukun Pengganda Uang Ritual Darah di Gresik, Polisi menangkap MY atau biasa disapa Abah Yanto (42) di Perum Gran Verona, Kota Gresik, Jawa Timur. Ia ditangkap atas dugaan penipuan pada Selasa (10/1/2023) dini hari. Ini berawal dari pengakuannya yang mampu menggandakan uang.

Abah Yanto dikenal sebagai dukun yang bisa menggandakan uang dengan ritual darah. Ia mengaku memiliki pengikut di beberapa kota di Jawa Timur. Alih-alih bertambah, ia justru menipu korbannya yang berharap uangnya dilipatgandakan.

Lantas, seperti apa ritual darah yang dilakukan Abah Yanto untuk menggandakan uang? Cari tahu informasi selengkapnya terkait hal ini melalui fakta-fakta berikut.

Ditemukan Puluhan Kantong Darah

Saat menangkap Abah Yanto di rumah kontrakannya, pada Selasa (10/1/2023) dini hari, polisi menemukan puluhan kantong darah. Diketahui, ada sekitar 34 kantong darah manusia berukuran 200 cc dan 250 cc yang disita.

Tak hanya itu, polisi juga menemukan uang mainan yang dipakai Abah Yanto untuk mengembalikan uang milik korbannya. Kemudian, ditemukan pula sejumlah keris yang digunakan sang dukun dalam melakukan ritual.

Darah untuk Beri Makan Jenglot

Berdasarkan penyelidikan sementara, Abah Yanto kepada polisi mengaku darah itu digunakan sebagai sesajen bagi jenglot. Keterangan ini disampaikan Kanit Pidek SatReskrim Polres Gresik Ipda Lutfi Hadi di Mapolres Gresik, Rabu (11/1/2023).

Pemberian sesajen untuk jenglot dilakukan saat ritual penggandaan uang. Ia juga menggunakan keris sebagai media. Ia pun mengaku sudah menjalani ritual selama setahun terakhir dan memiliki pengikut di berbagai kota. Mulai dari Gresik, Tuban, Surabaya, hingga Lamongan.

Baca Juga: Profil Onal Majan, Sosok Pemuda Suku Dayak Kalimantan yang Viral di Medsos

Pemasok Darah Bukan PMI Gresik

Polisi telah menangkap MI (48), terduga pemasok kantong darah kepada dukun gadungan itu. Kasat Reskrim Polres Gresik Iptu Aldhino Prima Wirdan pada Jumat (13/1/2023) mengatakan, MI mencari stok darah untuk dijual ke Abah Yanto.

Dukun Pengganda Uang Ritual Darah
Sosok Abah Yanto Dukun Pengganda Uang Ritual Darah di Gresik, Berikut Faktanya.

Sejumlah kantong darah yang ditemukan di rumah Abah Yanto memang berlogo PMI. Namun, polisi menyatakan stok itu tidak diperoleh dari PMI Gresik. Kemungkinan MI mendapatkannya dari luar kota.

Ketua PMI Gresik Ahmad Nadlir membuka suara. Ia memastikan kantong darah yang disita polisi dari MY itu bukan dari PMI Gresik. Kasus dukun gadungan yang memakai darah PMI juga disebutnya sudah diketahui oleh Ketua PMI, Jusuf Kalla.

Nadlir pun menjelaskan bahwa setiap kantong darah dari PMI Gresik tidak bisa sembarang dikeluarkan. Sebab, menurut prosedur, harus ada tanda tangan dari rumah sakit yang membutuhkan. Ia juga menduga darah yang dipakai Abah Yanto sudah kedaluwarsa.

Abah Yanto Terlibat Penipuan dan Penggelapan Dana

Sejatinya, MY ditangkap atas kasus dugaan penipuan dan penggelapan. Aksinya ini baru terungkap setelah salah satu korbannya melapor ke polisi. Korban itu sempat menyerahkan uang sebesar Rp 565 juta dalam waktu dua bulan.

Abah Yanto berjanji menggandakan uang itu menjadi Rp 3,9 miliar pada September 2022. Namun dirinya ingkar dan hanya mengembalikan uang korban sebanyak Rp 170 juta. Dalam uang yang dikembalikan, bagian atas dan bawah memang uang asli. Sementara sisanya uang mainan.

Sosok Abah Yanto

Abah Yanto rupanya melakukan ritual penggandaan uang di Desa Ngabetan, Cerme, Gresik. Sementara rumah yang didatangi polisi adalah tempat tinggalnya. Di sana, ia tinggal bersama  Aimatul Choiriyah (31), yang diketahui merupakan istri mudanya.

Disebutkan, kamar belakang rumah Abah Yanto, digunakan sebagai tempat untuk menerima para pasiennya. Ia juga diketahui memiliki mobil baru dan seorang sopir. Hal ini diungkap Ketua Paguyuban Perum Grand Verona, Edo Prasetya Saputra.

Edo menambahkan bahwa sehari-hari, Abah Yanto memakai kursi roda karena menderita stroke. Setiap pagi, katanya, sang dukun itu berjemur di bawah terik sinar matahari. Keberadaannya disebut sudah membuat warga resah.

Sebab, pasien yang datang silih berganti tak mengenal waktu, termasuk saat dini hari. Meski sudah diperingatkan, Abah Yanto tetap diam. Ia juga disebut Edo tidak menyetorkan data kependudukan dan tidak aktif dalam kegiatan warga.

suanws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here