Peru Umumkan Darurat Nasional Usai Penggulingan Presiden

Peru Umumkan Darurat Nasional
Peru Umumkan Darurat Nasional Usai Penggulingan Presiden
top banner

Peru Umumkan Darurat Nasional Usai Penggulingan Presiden Pedro Castillo

JAKARTA, Nawacita – Peru Umumkan Darurat Nasional Usai Penggulingan Presiden, Peru mengumumkan keadaan darurat nasional pada Rabu (14/12/2022) waktu setempat di tengah demonstrasi dengan kekerasan terhadap penggulingan mantan presiden Pedro Castillo yang telah menewaskan tujuh orang.

Dilansir dari AFP, pengumuman itu dikeluarkan saat hakim memerintahkan Castillo untuk tetap di penjara atas tuduhan pemberontakan dan konspirasi selama 48 jam sebelum sidang pembebasan. Protes dan pemblokiran jalan nasional berlanjut pada Rabu setelah penangkapan Castillo minggu lalu karena mencoba membubarkan Kongres dan aturan dengan dekrit.

Castillo ditahan selama tujuh hari, dan dia seharusnya dibebaskan pada Rabu. Namun, jaksa mengajukan permintaan pada Selasa malam untuk menahannya dalam penahanan pra-sidang selama 18 bulan.

Hakim Juan Checkley pun menunda sidang atas permintaan baru tersebut sampai Kamis setelah pengacara pembela berpendapat bahwa mereka belum menerima semua dokumen dari jaksa penuntut umum.

“Cukup! Kemarahan, penghinaan, dan penganiayaan berlanjut,” tulis Castillo di Twitter, menambahkan bahwa dia akan mengajukan petisi kepada Komisi Hak Asasi Manusia Inter-Amerika untuk “menengahi”. Atas kekacauan yang terjadi, Menteri Pertahanan Alberto Otarola mengumumkan keadaan darurat 30 hari yang baru karena “tindakan vandalisme dan kekerasan, pemblokiran jalan.”

Baca Juga: India Rusuh, Pendukung Penghina Nabi Muhammad Dipenggal

Dia mengatakan tindakan itu melibatkan “penangguhan kebebasan bergerak dan berkumpul” dan juga bisa mencakup jam malam. Sementara itu, presiden baru, Dina Boluarte, kembali bergerak untuk meredakan ketegangan dengan menyerukan agar pemilu dimajukan, kali ini ke Desember 2023.

Peru Umumkan Darurat Nasional
Peru Umumkan Darurat Nasional Usai Penggulingan Presiden.

Pada hari Minggu, Boluarte telah mengatakan dia akan berusaha untuk memajukan pemilu dari 2026 hingga 2024, tetapi itu tidak menenangkan pendukung Castillo yang menuntut pengunduran dirinya dan pemilihan lebih awal.

Adapun Castillo, seorang mantan guru sekolah sayap kiri, berkuasa hanya selama 17 bulan di negara Amerika Selatan yang rentan terhadap ketidakstabilan politik itu dan menjadi presiden keenamnya dalam enam tahun.

Masa jabatannya yang singkat ditandai dengan perebutan kekuasaan dengan Kongres yang didominasi oposisi, dan enam penyelidikan terhadap dirinya dan keluarganya, terutama untuk korupsi.

cnbnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here