Kerawanan Konflik di Papua Harus Diantisipasi Sebelum Pilkada

0
207
Azis Syamsudin

Nawacita, Jakarta – Pemetaan yang dilakukan Polda Papua terhadap pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 9 Desember 2020 mendatang menunjukkan terdapat lima daerah rawan konflik di Papua. Lima daerah itu yakni Kabupaten Jayapura, Kabupaten Keerom, Kabupaten Mimika, Kabupaten Intan Jaya, dan Kabupaten Puncak. Dari hasil pemetaan tersebut diharapkan kerawanan di Papua mampu diantisipasi dan ditekan.

“Saya optimistis Kepolisian Daerah Papua mampu mengatasi hal ini. Terutama dalam memperkuat pengamanan pelaksanaan Pilkada serentak 9 Desember 2020 seperti di Kabupaten Boven Digoel,” kata Wakil Ketua DPR RI M. Azis Syamsuddin seperti dikutip dari laman Parlementaria, Rabu (1/12/2020).

Ditambahkannya, dengan penambahan personel diharapkan mampu mengantisipasi kamtibmas di kawasan itu setelah KPU RI membatalkan keikutsertaan salah satu satu paslon. “Saya mendengar status di Boven Digoel siaga 1. Anggota masih berjaga di sekitar kantor KPU setelah sebelumnya pendukung paslon yang dibatalkan KPU RI. DPR berharap peristiwa yang salah satu anggota Brimob terkena panah tidak terjadi lagi,” jelas Azis.

Politisi Partai Golkar tersebut mengajak semua komponen yang hidup di atas tanah dan negeri Papua untuk bersama-sama menciptakan wilayah Papua sebagai zona damai, tanpa ada lagi konflik dan kekerasan. “Untuk membangun Papua sebagai daerah zona damai, maka dibutuhkan kerja sama yang harmonis antara pemerintah daerah, tentara dan polisi dengan masyarakat dari berbagai suku,” tuturnya.

Setelah memasuki bulan Desember ini, Azis berharap situasi keamanan di Papua jauh lebih kondusif, tanpa ada lagi konflik dan kekerasan. “Papua bagian yang tidak terpisahkan dari NKRI. Mari sama-sama membangun Papua demi kemajuan anak cucu kita. Ciptakan kedamaian di atas Tanah Papua,” tutup Pimpinan DPR RI Koordinator Bidang Politik dan Keamanan (Korpolkam) itu. parlemen

LEAVE A REPLY