Imbas Pandemi Ekonomi Jatim Belum Stabil

0
135
Ojk

Surabaya, Nawacita  – Otoritas Jasa Keuangan(OJK) Regional 4 Jatim mencatat pertumbuhan ekonomi Jawa Timur pada TW III 2020 masih terdampak oleh adanya pandemi Covid-19 yaitu terkontraksi sebesar 3,75% secara yoy.

Angka tersebut masih lebih baik dibandingkan dengan triwulan II 2019  hal itu tercermin dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) secara quarter to quarter (qtq) yang tumbuh sebesar 5,89%.

Sementara inflasi Jatim pada bulan Oktober 2020 tahun ke tahun sebesar 1,39%, sedangkan jika dibandingkan dengan IHK September 2020 mengalami deflasi sebesar 0,02%.

Deflasi sebesar 0,02% tersebut, dikarenakan ada penurunan harga yang ditunjukkan oleh turunnya sebagian indeks kelompok pengeluaran, antara lain kelompok makanan, minuman dan tembakau sebesar 0,17% dan kelompok transportasi sebesar 0,21%.

Hal ini disampaikan Bambang Mukti Riyadi Kepala OJK Regional 4 Jatim, dalam pers rilis resminya di Surabaya Senin (1/12/2020).

Dikatakannya, kelompok yang mengalami inflasi adalah kelompok kesehatan sebesar  0,50%,  kelompok  rekreasi,  olahraga,  dan  budaya  sebesar  0,52%,  dan  kelompok  penyediaan makanan dan minuman/restoran sebesar 0,45%.

Stabilitas sektor jasa keuangan di Jatim sampai dengan triwulan III 2020, pertumbuhan DPK disaat pendemi alami pertumbuhan  sebasar 8,7% secara yoy pada bulan Oktober 2020, dibandingkan posisi September 2020 tumbuh sebesar 7,9%.

Pertumbuhan tersebut berbanding terbalik dengan pertumbuhan kredit yang terus menurun karena lemahnya permintaan kredit dan kehati-hatian bank dalam menyalurkan kredit.  Kredit Perbankan Jatim terkontraksi 2,3% pada Oktober 2020, menurun lebih dalam dibandingkan  September 2020 yang terkontraksi hanya 1,8%, tambah Bambang.

Untuk rasio NPL mengalami kenaikan akibat menurunnya kegiatan ekonomi masyarakat yaitu 3,8% namun masih di bawah Threshold 5%.

Proyeksi 2021 penghimpunan dana di tahun 2020 berada di kisaran Rp. 110-120 Triliun  dan tahun 2021 diperkirakan akan meningkat di kisaran Rp 150 -180 Triliun.

Rencana bisnis bank diproyeksi tahun 2021 akan berada di kisaran 2-3% (yoy) dan kemudian meningkat pada kisaran 5-6% (yoy) di tahun 2021 seiring dengan pemulihan ekonomi.

Piutang pembiayaan juga diperkirakan terkontraksi >-10% (yoy) di tahun 2020 dan di tahun 2021 melanjutkan kontraksi ke arah yang lebih baik -1 s.d -5% (yoy).

Dana pihak ketiga diperkirakan tumbuh solid di rentang 7-11% (yoy) di 2020 dan melandai di 2021 seiring dengan meningkatnya aktivitas ekonomi, tutupnya.

Dny

LEAVE A REPLY