Tahukah? Perbedaan Psikolog, Psikiater, dan Terapis

0
783
Perbedaan Psikolog, Psikiater, dan Terapis.
Perbedaan Psikolog, Psikiater, dan Terapis.

JAKARTA, Nawacita Stres, cemas, dan takut mungkin pernah Anda alami beberapa bulan belakangan terkait pandemi Covid-19. Menurut data terakhir yang dilansir, sekitar sepertiga orang Amerika menunjukkan tanda-tanda depresi klinis, kecemasan, atau keduanya. Dan untuk mengatasi hal itu, mungkin diperlukan bantuan dari seorang profesional, entah psikolog, psikiater, atau hanya terapis.

“Sekarang setelah telehealth diadopsi secara luas, saya berharap lebih banyak orang akan beralih ke penyedia kesehatan mental lebih cepat,” kata Ariana Mufson, pekerja sosial klinis independen berlisensi di Brookline, Massachusetts.

Namun, mencari bantuan kesehatan mental bukanlah hal yang mudah. Anda perlu tahu ahli kesehatan mental seperti apa yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Apakah Anda memerlukan psikolog, psikiater, atau terapis? Apa bedanya?

Baca Juga: Tahukah? Apa itu New Normal Pandemi Covid-19

Sekilas, para tenaga kesehatan mental ini tampaknya menyediakan layanan serupa, tapi ada perbedaan mencolok di antara mereka. Berikut adalah rincian kompetensi masing-masing, sehingga Anda dapat segera menentukan yang mana yang paling cocok untuk Anda.

Psikolog: Ahli psikologi yang fokus pada masalah dan manajemen kesehatan mental.

Psikolog memiliki gelar doktor di bidang psikologi, studi tentang pikiran dan perilaku manusia. Seorang psikolog dapat memiliki gelar doktor dalam bidang filsafat atau psikologi klinis atau konseling.

Yang membedakan psikolog dari penyedia kesehatan mental lainnya adalah pengetahuan dan kemampuan mereka untuk masalah kesehatan mental yang luas. Tak hanya menangani gangguan kesehatan mental, psikolog juga dapat membantu orang-orang yang membutuhkan bantuan dengan masalah sehari-hari terkait dengan stres – seperti kemarahan atau kesedihan yang luar biasa, serangan panik, sakit kepala, gangguan tidur – yang menjadi sulit untuk dikelola.

Seorang psikolog sering menjadi penyedia layanan kesehatan mental ketika seorang pasien berpikir mereka mungkin memerlukan evaluasi untuk gejala suasana hati yang tidak dapat dijelaskan dan / atau fungsi interpersonal yang tidak efektif. Ini juga merupakan praktik standar bagi praktisi medis keluarga untuk merujuk ke psikolog sebelum meresepkan obat psikiatris, demikian dikatakan QuaVaundra Perry, seorang psikolog di Perry Psychological & Consultation Services di Rockwall, Texas.

“Seorang psikolog terampil dalam wawancara klinis dan evaluasi psikologis yang komprehensif untuk mengonfirmasi dan mengesampingkan diagnosis penyakit mental,” kata Perry. “Sesi ini berguna membantu orang memahami gejala mereka, karena sebagian besar pengalaman orang tidak sejelas deskripsi buku teks.”

Setelah formulasi dibuat tentang gejala dan rencana perawatan yang komprehensif dikembangkan, psikolog biasanya akan melompat ke pemanfaatan perawatan berbasis bukti, seperti terapi perilaku kognitif, kata Perry.

Untuk menjadi seorang psikolog, seseorang harus mengenyam pendidikan sarjana di Fakultas Psikologi. Setelah itu, ia harus melanjutkan ke jenjang berikutnya, yaitu program profesi untuk mempelajari secara langsung dan mempraktikan kerja psikolog. Bidang pekerjaan psikologi yang paling dekat dengan psikiater adalah psikologi klinik.

Pada bidang ini, psikolog menangani kasus-kasus kejiwaan, mendiagnosis gejala psikologis pasien, dan melakukan psikoterapi sebagai bentuk penanganannya. Itu sebabnya, psikolog berkompeten untuk melakukan beberapa tes psikologi yang kemudian hasilnya diinterpretasikan sebagai jawaban dari masalah yang dialami oleh pasiennya. Misalnya tes IQ, minat bakat, tes kepribadian, dan lain sebagainya.

Tapi, psikolog tidak bisa meresepkan obat-obatan, karena dalam menangani kasus kejiwaan mereka berfokus pada terapi psikososial untuk mengendalikan perilaku, pikiran, dan emosi pasien.

Aimee Daramus, seorang psikolog di Chicago, juga mencatat bahwa di beberapa negara bagian di AS, termasuk Illinois, New Mexico, Iowa, Idaho, dan Louisiana, para psikolog dapat meresepkan berbagai obat kesehatan mental yang terbatas jika mereka memiliki gelar master tambahan dalam psikofarmakologi. Tetapi biasanya praktik ini jarang terjadi.

Psikiater: Dokter spesialis yang mendalami ilmu kesehatan jiwa dan perilaku (psikiatri).

Psikiater adalah dokter medis berlisensi yang telah menyelesaikan pelatihan psikiatris. Psikiater bertanggung jawab untuk mendiagnosis gangguan mental seorang pasien dan menentukan pengobatan yang akan dilakukan, karena keahlian mereka berfokus pada ketidakseimbangan kimia di dalam otak manusia.

Oleh sebab itu, psikiater juga bisa memberikan resep dan terapi obat-obatan (farmakoterapi), terapi stimulasi otak, pemeriksaan fisik dan laboratorium sesuai dengan kebutuhan para pasien. “Psikiater memiliki insting biologi dan neurokimia yang lebih kuat,” kata Ranna Parekh, MD, seorang direktur di American Psychiatric Association.

“Mereka menggunakan pendekatan diagnosis eksklusi. Misalnya, sebelum mendiagnosa seseorang mengalami depresi, psikiater akan memastikan mereka tidak memiliki kekurangan vitamin atau masalah tiroid. Setelah mereka membuat diagnosis kesehatan mental, psikiater biasanya meresepkan obat untuk Anda.”

Terapis: Profesional (dan istilah) yang paling sering dikaitkan dengan sebuah terapi reguler.

Terapis pada dasarnya adalah istilah umum untuk semua profesional kesehatan mental yang dapat membantu pengobatan kesehatan mental. Dan istilah “konselor” dan “terapis” sering digunakan secara bergantian.

Baca Juga: Tahukah? Inilah Makanan dan Minuman Pemicu Kanker

Kelompok ini, di luar psikolog dan psikiater, dapat mencakup pekerja sosial, terapis perkawinan dan keluarga, dan konselor klinis profesional berlisensi. Para ahli ini biasanya merupakan lulusan program sekolah pascasarjana dua tahun setelah memperoleh gelar sarjana mereka, kata Emin Gharibian, seorang psikolog di Verdugo Psychological Associates In Los Angeles.

“Sebagian besar, (terapis) akan melakukan terapi individu dan kelompok dalam berbagai pengaturan, termasuk praktik pribadi, sekolah, rumah sakit, klinik, pusat kesehatan mental masyarakat, atau penjara,” katanya. Ted Chan, CEO direktori perawatan kesehatan CareDash, mencatat bahwa mereka yang hanya memiliki tingkat pelatihan dan sertifikasi ini tidak dapat meresepkan obat.

“Untuk pasien yang memerlukan terapi untuk menangani masalah sehari-hari yang lebih jelas, terapis atau konselor biasanya lebih mudah menjadwalkan, lebih responsif dan lebih murah,” katanya.

suanws.

LEAVE A REPLY