Rupiah Anjlok, Target Pertumbuhan Mustahil Tercapai

0
362
Ilustrasi.
Ilustrasi.

JAKARTA, Nawacita–Anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi PKS, Ecky Awal Mucharram memberikan perhatian serius terhadap perkembangan nilai tukar Rupiah saat ini.
Sebab, nilai rupiah yang anjlok signifikan akan berbahaya bagi perekonomian khususnya dunia usaha, investor, dan sektor keuangan.

“Ujungnya akan terekam pada pertumbuhan ekonomi. Target pemerintah menggenjot pertumbuhan sebesar 5,4 persen hampir mustahil tercapai,” kata Ecky kepada TeropongSenayan di Jakarta, Jumat (6/7/2018).

Diketahui, nilai tukar Rupiah terhadap USD telah meleset jauh dari target APBN 2018 sebesar Rp 13.400. Saat ini, USD telah mendekati angka Rp14.500. Level tersebut berselisih hingga Rp 1.100 dari asumsi APBN 2018.

Ecky menjelaskan, depresiasi rupiah akan memengaruhi postur APBN yang sudah ditetapkan sebelumnya. Dimana, akan ada perubahan pada banyak pos, terutama pada pembayaran bunga utang.

“Saat ini saja, bunga utang sudah mencakup 10 persen dari belanja pemerintah pusat. Tentu akan melonjak jika Rupiah jatuh. Sebetulnya hal ini sudah mulai terasa sejak tahun lalu, yang diperparah juga dengan lonjakan belanja subsidi BBM. Hal ini akan berdampak pada defisit anggaran yang melebar dengan menambah utang atau memotong belanja,” jelasnya.

Dari sisi dunia usaha, pelemahan menyebabkan mereka menahan belanja modal dan barang, lantaran biaya impor industri turut melambung terutama pada bahan baku atau modal.

“Ini akan merubah rencana bisnis mereka termasuk mengurangi jumlah karyawan. Dampaknya dari sisi suplai, output ekonomi akan lebih rendah dari seharusnya. Begitu juga di sisi demand, inflasi yang dipacu impor akan melemahkan daya beli,” ujarnya.

trpsenayan

LEAVE A REPLY