Kopi Arab Rempah Hangatkan Suasana Buka Puasa di Masjid Layur Semarang

Kopi Arab
salah satu jemaah yang menikmati kopi arab
top banner

Kopi Arab Rempah Hangatkan Suasana Buka Puasa di Masjid Layur Semarang

Semarang, Nawacita | Kopi Arab merupakan minuman yang dihidangkan saat berbuka puasa, dan hanya ada di Masjid Layur Kota Semarang. Kopi Arab menjadi salah satu menu takjil berbuka puasa, atau menjadi teman hidangan lain, seperti buah kurma, kue, makanan berat, atau lainnya.

Seperti yang tampak setiap sore. Petugas menyiapkan gelas yang ditata berjajar di serambi masjid. Kemudian, mereka menuangkan minuman kopi hangat dari dalam teko, serta meletakkan aneka jajanan ke piring ukuran kecil serta makanan berat.

Begitu pengajian menjelang berbuka usai, jemaah yang terdiri dari tua, muda, hingga anak-anak, yang sedari tadi berada di dalam masjid, berhamburan keluar duduk rapi di titik di mana gelas kopi berada. Sembari menunggu azan yang tak lama lagi berbunyi, jemaah mengalunkan bacaan syahadat dan beberapa doa lain.

Azan magrib berbunyi, jemaah pun melafalkan doa berbuka puasa. Setelahnya, mereka meneguk kehangatan kopi dalam cangkir, bersama hidangan pembuka lain yang dihidangkan secara gratis. Mereka terlihat menikmati kopi dan lahap menikmati takjil.

Kopi Arab
Petugas menyiapkan gelas yang ditata berjajar di serambi masjid. Kemudian, mereka menuangkan minuman kopi hangat dari dalam teko, serta meletakkan aneka jajanan ke piring ukuran kecil serta makanan berat.

Kopi Arab memiliki jejak legendaris di Kota Atlas tersebut. Racikan kopi Arab dibawa pedagang Yaman yang singgah dan menetap di kampung sekitar masjid. Mereka yang bermukim di Kampung Melayu mempunyai memiliki kebiasaan membuat kopi, sembari menunggu azan magrib tiba.

Salah seorang tokoh masyarakat setempat, Hamid menuturkan, tradisi minum kopi Arab di Masjid Layur Semarang, sudah ada sejak dulu. Seingatnya, kebiasaan berbuka puasa dengan meneguk kopi Arab telah lama dilakukan.

“Itu awal mula komunitas jemaah dari Arab di Masjid Layur. Kebiasaan itu ya kurang lebih tahun 1802 saat masjid diresmikan itu sudah ada tradisi berbuka puasa dengan kopi,” kata Hamid ditemui usai meneguk kopi Arab di teras Masjid Layur.

Kopi dinikmati tidak hanya warga sekitar, tapi juga dinikmati oleh etnis Arab, melayu, dan lainnya. Mereka datang ke masjid untuk mengikuti salat dan berbuka puasa bersama. Jemaah bisa menikmati kopi saat berbuka puasa, maupun juga saat sehabis Salat Tarawih.

Pengurus masjid menyediakan kopi dari awal hingga akhir Ramadan. Menurut Hamid, kopi disediakan karena memang bagus untuk tubuh untuk menjaga stamina dan kesehatan si penikmat kopi. Mengingat cuaca kota yang tak menentu.

“Saat cuaca ekstrem, ketahanan tubuh bisa terjaga dengan minum kopi ini. Karena memang bagus untuk stamina, kesehatan tubuh,” ujarnya.

Baca Juga: Bubur Samin Khas Banjar, Primadona Buka Puasa di Solo yang Wajib Dicoba!

Hamid menerangkan, bahan minuman kopi ini yaitu campuran macam serai, kayu manis, kapulaga, jinten, kayu manis, pala, dan gula. Adapun setiap harinya, pengurus masjid menyediakan sekitar 50 gelas kopi.

“Dulu 60-70 gelas, sekarang 50 gelas untuk jemaah yang ikut berbuka puasa. Bisa kurang, bisa lebih,” imbuh Hamid.

Seorang warga penikmat kopi dan jemaah Masjid Layur, Ahmad Soleh mengaku selama Ramadan, ia selalu menyempatkan diri menikmati kopi Arab, dan mengikuti salat berjemaah di masjid.

“Kopinya nikmat, beda dengan kopi lainnya. Rasanya enak banget. Kalau minum kopi biasa di warung, kepala pusing. Kalau minum kopi ini rasanya enak banget,” tutur Soleh, warga Madura Jatim yang tinggal di Barutikung, Semarang ini. jtgprv

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here