Mendag sebut Anggaran Bukber Pejabat Dialihkan untuk Bansos Rakyat

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan
top banner

Mendag sebut Anggaran Bukber Pejabat Dialihkan untuk Bansos Rakyat

Jakarta, Nawacita | Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan mengatakan, anggaran bukber pejabat negara tahun ini dialihkan menjadi anggaran bantuan kepada masyarakat.

“Saya, semua, tidak boleh buka puasa bareng (bersama). Itu maksudnya kalau ada anggaran. Anggarannya itu dipakai untuk memberi bantuan kepada masyarakat yang perlu,” kata Zulkifli melalui keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (24/3/2023).

Zulkifli mengatakan, anggaran buka puasa bersama di kalangan pejabat pemerintahan akan lebih bermanfaat jika bisa dirasakan langsung oleh masyarakat.

ilustrasi bukber
ilustrasi bukber

“Kalau makan bareng, buka bareng, yang makan kita-kita juga. Tapi, kalau anggaran itu yang di kabupaten, di kota, di provinsi yang di kementerian, anggaran itu bisa diberikan sembako kepada masyarakat agar lebih bermanfaat,” katanya.

Hal senada juga disampaikan oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, bahwa anggaran buka puasa bersama di kalangan pejabat memang lebih baik jika disalurkan kepada masyarakat yang membutuhkan. Seperti fakir miskin atau anak yatim.

“Jadi, kalau tidak buka bersama, kan bisa digunakan untuk santunan fakir miskin, untuk yatim piatu, kan lebih bermanfaat, lebih berguna,” kata Yaqut.

Baca Juga: MenPANRB akan Beri Sanksi jika Ada Pejabat-ASN Langgar Larangan Bukber

Beredar surat tertanggal 21 Maret 2023 dengan kop Sekretariat Kabinet bernomor R-38/Seskab/DKK/03/2023 yang bersifat rahasia dan ditujukan kepada Menteri Kabinet Indonesia Maju, Jaksa Agung, Panglima TNI, Kapolri dan Kepala Badan/Lembaga.

Surat itu berisi arahan Presiden Joko Widodo yang berisi tiga poin, yakni penanganan COVID-19 yang saat ini dalam transisi pandemi menuju endemi sehingga masih diperlukan kehati-hatian, peniadaan pelaksanaan kegiatan buka puasa bersama pada bulan suci Ramadhan 1444 H dan Menteri Dalam Negeri diminta menindaklanjuti arahan tersebut kepada para gubernur, bupati, dan wali kota.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung pada Kamis (23/3/2023) mengklarifikasi bahwa surat tersebut ditujukan hanya kepada para menteri atau pejabat pemerintahan dan tidak berlaku bagi masyarakat umum. antr

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here