Menteri PPPA: Hari Ibu jadi Momentum Apresiasi Seluruh Perempuan Indonesia

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Menteri PPPA) Bintang Puspayoga (tengah) hadir dalam rangkaian Peringatan Hari Ibu (PHI) ke-94 di Balai Semarak, Bengkulu, Rabu (21/12/2022).
top banner

Menteri PPPA: Hari Ibu jadi Momentum Apresiasi Seluruh Perempuan Indonesia

Jakarta, Nawacita | Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga mengatakan peringatan Hari Ibu menjadi momentum meneladani fondasi perjuangan para pahlawan perempuan yang namanya tetap harum hingga kini dan menjadi inspirasi bagi masyarakat Indonesia.

“Peringatan Hari Ibu adalah milik kita semua, sebagai anak, sebagai istri, sebagai ibu, maupun sebagai teman seperjuangan yang tidak lelah menjadi arti dimanapun berada. Selamat Hari Ibu yang ke-94, khususnya bagi seluruh perempuan Indonesia,” ujarnya saat membuka acara puncak Peringatan Hari Ibu di Balai Semarak, Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, Kamis (22/12/2022).

Bintang menuturkan peringatan Hari Ibu memiliki esensi yang tidak hanya untuk mengapresiasi jasa besar ibu yang telah melahirkan kita semua, tetapi mengapresiasi seluruh perempuan Indonesia atas peran, dedikasi, dan kontribusi mereka kepada keluarga, masyarakat, bangsa, dan negara.

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Menteri PPPA) Bintang Puspayoga.
Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Menteri PPPA) Bintang Puspayoga.

Menurut dia, peringatan Hari Ibu dirayakan untuk mengingatkan kepada semua orang tentang pentingnya peran perempuan dalam membangun bangsa dalam seluruh sektor pembangunan.

Peringatan Hari Ibu yang selalu dirayakan setiap tanggal 22 Desember merupakan momentum untuk mengenang dan memberikan penghormatan atas diselenggaranya Kongres Perempuan Pertama di Yogyakarta, pada 22 Desember 1928.

Kegiatan itu adalah titik penting pergerakan perempuan yang menandai babak baru bangkitnya gerakan perempuan Indonesia untuk berorganisasi secara demokratis tanpa membedakan agama, etnis, dan kelas sosial.

Pada 1959, momentum bersejarah itu kemudian ditetapkan oleh Presiden Soekarno sebagai sebagai Hari Nasional yang dinamakan Hari Ibu.

Baca Juga: Perbedaan Hari Ibu 22 Desember Dengan Mother’s Day

“Perjuangan gerakan perempuan ini membawa keyakinan baru bagi perempuan-perempuan Indonesia bahwa pemenuhan hak dan kesetaraan akan mengantarkan mereka untuk dapat berjalan bersama-sama, serta menjemput kesempatan yang sama. Ruang untuk berkontribusi adalah milik semua,” kata Bintang.

Lebih lanjut ia menyampaikan bahwa peringatan Hari Ibu tahun ini mengilhami jejak perjuangan Fatmawati, tokoh perempuan berjiwa patriot asal Bengkulu yang telah memberikan sumbangan tak ternilai dalam peristiwa proklamasi.

Dalam kondisi mengandung, Fatmawati telah mempersiapkan bendera merah putih bagi bangsa Indonesia yang saat itu akan memproklamirkan kemerdekaannya.

“Untuk mengenang jasa besar Ibu Fatmawati tersebut sekaligus mengingatkan kita sekali lagi tentang peran penting perempuan, para ibu bangsa, sebagai penjahit semangat generasi, pendidik pertama putra-putri negeri, dan pencetak para pemimpin bangsa, maka peringatan Hari Ibu ke-94 ini mengambil tempat di Bengkulu yang merupakan daerah kelahiran Ibu Fatmawati,” terangnya. beritasatu

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here