BPN Sebut Debat Ketiga Bukan Antara Ulama dan Sandiaga

0
47
Direktur Direktorat Relawan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ferry Mursidan Baldan.
Direktur Direktorat Relawan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ferry Mursidan Baldan.

JAKARTA, Nawacita — Direktur Direktorat Relawan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ferry Mursidan Baldan, mengatakan, debat ketiga pemilihan presiden 2019 adalah dialog antarcalon wakil presiden (cawapres). Karena itu, ia berharap, debat tersebut tidak dipandang sebagai debat antara ulama dan Sandiaga Uno.

“Kamimengharapkan, yang harus dilihat adalah tidak sedang terjadi dialog atau debat antara seorang Sandiaga Uno dengan seorang Maruf Amin yang notabene adalah ulama. Akan tetapi, ini adalah debat antara cawapres,” ujar Ferry di Sekretariat Nasional BPN Prabowo-Sandi, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (12/3).

Dengan demikian, Ferry meminta agar dalam debat kali ini Maruf dipandang sebagai cawapres, bukan sebagai ulama. Ia juga berpendapat dialog yang terjadi pada debat ketiga ini bukan antara usia senior atau junior, melainkan antarcawapres.

“Kan dalam peraturan KPU tidak ada bahwa Sandiaga Uno adalah cawapres usia muda, Maruf adalah kandidat cawapres usia sepuh. Enggak, keduanya adalah cawapres,” terangnya.

Ferry menjelaskan, BPN akan melakukan debat dengan bersandar pada etika dalam berdebat. Jika ada yang salah maka akan disampaikan kesalahan tersebut dengan tetap pada koridor etika dalam berdebat itu.

Ia tak ingin ada yang menyerang pribadi. “Tidak menginikan, ya katakanlah menyerang pribadi yang seperti kita alami. Bukan dalam posisi apa ada rasa kebencian, tidak. Tapi betul betul kita tertantang untuk menyampaikan apa sih visi-misi khususnya dalam tema debat kali ini,” jelas dia.

repblk

LEAVE A REPLY