Sudah Genap 100 Hari Usai Penyerangan, Mata Kiri Novel Memburuk

0
86
Novel Baswedan
Novel Baswedan

Jakarta, Nawacita — Sudah 100 hari berlalu sejak peristiwa penyiraman air keras terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. Kondisi mata kirinya tak kunjung membaik.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, mata kiri Novel sudah terlihat berwarna putih. Tim dokter, kata Febri, menyatakan jaringan di mata kiri sudah tidak tumbuh.

“Mata kiri sedang proses pertimbangan untuk operasi besar,” kata Febri, di Jakarta, Kamis (20/7).

Novel disiram air keras usai salat Subuh di Masjid Al Ihsan, Kelapa Gading, Jakarta Utara, pada Selasa (11/4). Namun, hingga kini polisi belum dapat menangkap pelaku.

Polisi sebenarnya sudah memeriksa sejumlah terduga pelaku, tetapi dilepaskan kembali karena dengan alasan tidak memiliki bukti kuat.

Wakil Ketua KPK La Ode Syarief berharap agar Novel bisa segera pulih dan kembali bekerja di lembaga antirasuah. Meskipun, kata Syarif, KPK menyadari mata kiri Novel mengalami kerusakan yang sangat parah.

“Saya dan seluruh insan KPK mendoakan agar mas Novel dipermudah kesembuhan matanya, walaupun kami tahu mata yang kiri sangat parah kondisinya,” kata Laode.

Syarief juga berharap agar pihak kepolisian segera mengusut tuntas dan segera menangkap pelaku penyerangan Novel.

“Sebagaimana yang dijanjikan Tim Kapolda dan Pak Kapolri, kami harap penyerang Novel segera ditemukan,” ujar Laode.

Laode menyebut, pihaknya sangat memercayai keseriusan pihak kepolisian untuk mengusut tuntas kasus yang menyerang salah satu penyidiknya pada April Lalu.

Dia pun mengatakan, jika pihak kepolisian berencana untuk melakukan pemeriksaan kepada Novel di Singapore pihaknya siap memberi bantuan.

“Kita siap kalau mau periksa ke Singapora kita siap,” kata dia.

Hingga saat ini, Laode pun menyebut masih terus berharap terkait kesembuhan Novel Baswedan.

“Semua pimpinan doakan kesembuhan Novel, ini kan sudah 100 hari, kita berharap kesembuhan,” kata dia.

Pembentukan Tim Independen

Mantan Wakil Ketua KPK Bambang Widjajanto menilai, kerja penyidik Polda Metro Jaya dalam mengungkap teror ini belum menunjukan perkembangan yang signifikan dan memuaskan.

Terlebih, kata Bambang, banyak pernyataan dari pihak kepolisian yang berjanji segera mengungkap pelaku, namun tak pernah terealisasi hingga hari ini.

Atas dasar itu, Bambang mengatakan perlu dibentuk tim pencari fakta independen untuk membongkar kasus yang menimpa Novel. Namun ia mengaku heran dengan sikap pemerintah yang lamban merespons ide pembentukan tim pencari fakta independen.

“Kenapa pembentukan Tim Pencari Fakta Independen tidak disetujui sebagai alternatif solusi, dan terkesan malah digembosi,” tegasnya.

Sumber: cnn

LEAVE A REPLY